lifeworksgestaltlogobase

About Me

Foto saya

I teach and practice Gestalt therapy, Career decision coaching, and Family Constellations work. As well as Australia, I teach workshops and training in China, Japan, Korea, the USA & Mexico. I am author of Understanding The Woman In Your Life, a book of advice for men about relationships with women. In my work as director of Lifeworks I provide therapy,  training and supervision. I am a Phd candidate, studying the interpersonal dynamics of power, and am currently director of an MA in Spiritual Psychology for Ryokan College, an accredited online institution based in LA.

Jumat, 20 Februari 2015

Case #45 - bagaimana cara menghadapi penderitaan

Betty ingin membicarakan rasa takutnya. Dia tidak bisa mengidentifikasi seperti apa rasa takutnya, atau apa yang berhubungan dengan rasa takut tersebut.
Tapi sebelum saya fokus pada rasa takutnya, saya ingin tahu lebih banyak tentang dirinya. Saya bertanya tentang anaknya, pernikahannya, pekerjaannya. Dia sudah berhenti dari pekerjaan yang sudah ditekuninya selama 20 tahun, dan sedang berada dalam masa transisi. Kehidupan keluarganya aman dan baik-baik saja, anaknya adalah gadis yang cantik dan bertalenta, dan suaminya sangat mencintainya.
Tapi ketika saya melihat dirinya, dia tidak terlihat benar-benar bahagia. Saya bertanya apakah dia merasa bahagia, dan dia bilang, tidak. Orang lain akan mengira dia mempunyai kehidupan dan keluarga yang sempurna. Tapi ternyata itu salah.
Dai bilang - suamiku mencintaiku lebih dari saya mencintai dia. Saya baik-baik saja dengannya, tapi kami dijodohkan dan dia bukanlah tipe pria yang saya cintai. Saya bertanya tipe pria seperti apa yang ia inginkan : seorang pria yang berkarakter kuat, memiliki tujuan hidup yang jelas, dan selera yang bagus. Suaminya tidak memenuhi satu pun dari kriteria tersebut.
Ini membuat saya terkejut, dan saya perlu waktu untuk memikirkan hal tersebut. Kehidupan yang mengagumkan, tapi ada hal penting yang hilang. Saya kembali melihat kedua matanya, dan bisa melihat bahwa dia sangat menderita. Saya bertanya berapa umurnya - dia bilang 44. Saya bertanya apakah dia akan menghabiskan 44 tahun lagi bersama dengan suaminya, dia bilang, ya.
Jadi sudah jelas, dia memilih keadaan seperti sekarang. Tapi hal yang harus dia bayar atas pilihannya itu adalah ia harus kehilangan sejumlah hal mendasar dalam menjalani hubungan. Beberapa hal mendasar seperti hasrat dan sinergi tidak ada dalam hubungan yang dijalaninya. Dia sudah memilih sebuah kehidupan dengan sedikit kebahagiaan, tapi di sisi lain hal tersebut bukan merupakan sebuah kebutuhan yang mendalam.
Dalam Gestalt, kami tertarik pada pilihan, dan hal ini perlu dipahami dari pendekatan eksistensial. Kehidupan menempatkan kita dalam berbagai situasi yang berbeda, tapi kita selalu punya pilihan. Keterbatasan yang kita rasakan bukan berasal dari situasi eksternal, tapi hal itu terjadi karena kita melupakan momen yang memberikan banyak pilihan.
Pilihan juga menghasilkan konsekuensi, dan sebuah kehidupan yang pantas adalah ketika kita bertanggung jawab atas konsekuensi dari pilihan kita, daripada menyalahkan orang lain, atau menghabiskan hidup kita dengan berharap bisa menjadi orang lain.
Seperti inilah kondisi yang dihadapi Betty. Pilihannya sudah jelas, begitu juga konsekuensi yang akan dia terima. Tapi dia sangat menderita. Sesuatu harus berubah, kecuali jika dia ingin tetap seperti sekarang.
Apa yang tersedia adalah sejumlah pilihan berbeda dan strukturnya masing-masing dan dia hanya perlu memilih.
Saya menghabiskan cukup banyak waktu untuk menemaninya, melihatnya menderita, mengakui bahwa penderitaannya memang menyakitkan. Ini adalah sebuah 'ruang' dalam hubungan, di mana tidak ada hal yang berubah, tidak ada agenda/rencana, tidak ada hal yang dibahas secara fokus, dan tidak ada pengakuan. Ini juga dikenal dengan konsep 'Aku-Anda' (I-Thou).
Berikutnya, saya berpindah ke bagian pertanyaan 'yang dimungkinkan'. Untuk masuk ke bagian ini, awalnya saya akan menjelaskan beberapa 'solusi' untuk sebuah situasi yang sepertinya tidak memiliki solusi. Tapi setelah beberapa saat berkutat dengan 'ruang' tersebut, kami bisa menyusuri sejumlah pilihan dan perspektif lain.
Saya bertanya apakah suaminya memahami penderitaannya, apakah dia menunjukkan penderitaannya pada suaminya seperti yang dia lakukan pada saya. Dia bilang tidak. Jadi saya menceritakan sebuah insiden yang saya alami, di mana pasangan saya mengungkapkan penderitaannya tentang sesuatu yang memberi dampak besar pada saya. Karena suaminya mencintai dia, ini bisa menjadi awal dari perubahan.
Saya menunjukkan bahwa suaminya itu tidak akan pernah menjadi pria yang sesuai dengan tipe pria yang dia inginkan, tapi jika suaminya itu termotivasi, dia bisa sedikit mendekati kriteria tersebut. Hal ini merupakan sebuah 'bola' yang akan membuatnya bisa berkomunikasi dengan suaminya tentang dirinya yang sebenarnya dan juga kebutuhannya. Tantangannya adalah melakukan sesuatu dengan cara yang bisa membuahkan hasil positif.
Saya menyarankannya untuk meminta suaminya menatap kedua matanya selama 10 menit, tapi berbicara, dan menunjukkan penderitaannya pada suaminya itu. Setelah itu, dia bisa berkomunikasi dengan suaminya itu, tentunya dengan meminta suaminya berubah sedikit demi sedikit, di mana perubahan itu sangat berarti untuknya (Betty).
Tapi ini bukanlah solusi yang diperlukan untuk mengatasi kehidupannya yang tidak bahagia. Faktanya, dia berada dalam situasi di mana kebutuhannya tidak terpenuhi. Jadi saya menyarankannya untuk mengeksplor kreativitas dan melatih hal spiritual dalam dirinya. Hal tersebut bisa membantunya menemukan inti dari kebahagiaan yang tidak bergantung pada lingkungan sekitarnya.
Menyarankan hal seperti di atas sebagai solusi yang perlu diingat bukanlah hal yang ingin didukung oleh teori Gestalt. Tapi dalam konteks hubungan yang mendalam di mana seseorang mengalami kebuntuan, kemungkinan-kemungkinan di atas bisa sangat berarti bagi orang tersebut, dan ada sebuah motivasi mendasar yang membuatnya mau bergerak ke arah tersebut. Jika terdapat sebuah ketertarikan, maka seseorang bisa ditolong dengan dukungan secara langsung - yaitu sebuah percakapan tentang bagaimana suatu hal terjadi, dan apa saja pilihan yang ada.

Jumat, 13 Februari 2015

Case #44 - Kepompong, dan kelahiran kembali

Nicole jelas terlihat tertekan. Dia membicarakan tentang mimpi yang dialaminya, berkaitan dengan gambaran sebuah kepompong, di mana dia ragu untuk keluar dari kepompong tersebut, tidak mengetahui apakah ia akan berubah, atau mati dalam kepompong tersebut.
Saya menjadikan gambaran kepompong tersebut sebagai dasar. Saya menyarankan sebuah eksperimen - terkadang kita tidak perlu memahami seluruh isi masalah secara detail, tapi hanya perlu berdasarkan pada sebuah metafor (perumpamaan) yang kuat dan jelas yang diberikan oleh klien. Dalam kasus ini, jelas terdapat sebuah metafor (perumpamaan) transformatif, yang berkaitan secara langsung dengan terapi, dan mengandung keinginan akan perubahan serta ketakutan akan perubahan. Eksperimen Gestalt juga disebut 'pertolongan yang aman', jadi ini adalah sebuah keseimbangan yang selalu kami perjuangkan - membantu klien melangkah maju dengan hasrat untuk hidup, dan pada waktu yang sama, mencari jalan yang aman untuk mencoba sesuatu yang baru.
Jadi saya mengajak setengah lusin anggota kelompok untuk mengelilinginya sebagai kepompong. Segera, dia mulai menangis, dan tersungkur ke bawah. Saya memberi tanda pada anggota kelompok untuk duduk di sekitarnya. Saya berkata padanya agar ia tidak menarik diri, dan melakukan kontak mata dengan mereka. Sebaliknya, seseorang bisa saja menarik diri dari lingkungan dan berusaha keluar dari suatu hubungan yang terjalin. Jika kasusnya seperti itu, emosi dalam diri orang tersebut hanya akan terus berputar di tempat yang sama tanpa ada kemajuan.
Ketika dia menangis dan tersungkur tadi, dia melihat ke arah salah satu wanita di dalam kelompok dan mengatakan 'saya tidak menyukaimu'. Tapi hal ini tidak benar-benar tentang wanita tersebut - karena wanita itu mengingatkannya pada ibunya. Jadi saya memintanya untuk berbicara pada wanita itu secara langsung, dan mengatakan apa yang ingin dia katakan.
'Kenapa anda membuang saya' tanya Nicole. Dalam Gestalt kami mempertimbangkan pertanyaan sebagai hal yang tidak banyak membantu, dan meminta agar pertanyaan tersebut dirubah menjadi pernyataan.
Di luar dari hal ini, Nicole membuat pernyataan - tentang rasa sakit yang ia alami ketika dibuang oleh ibunya. Sekali lagi, saya tidak perlu tahu hal tersebut secara detail untuk mengatasi masalahnya. Dia sedang mengikuti proses, dan itu sudah cukup.
Dukungan sangatlah penting di sini, untuk membuatnya merasa tertolong ketika mentalnya jatuh.
Akhirnya, dia merasa sangat lelah, dan hanya ingin berbaring.
Jadi saya menyuruhnya berbaring pada wanita yang merepresentasikan ibunya tadi, dan membiarkannya tertidur.
Ketika dia terbangun 10 menit kemudian, dia merasa terlahir kembali, di mana kekosongan dan rasa sakit yang sebelumnya ada di dalam hatinya kini tergantikan oleh kehangatan dan keinginan untuk menjalin hubungan.

Senin, 02 Februari 2015

Case #43 - Suara beracun ibu

Theresa sudah mengundurkan diri dari pekerjaan tetapnya untuk merintis usaha pribadinya. 'Untuk Perubahan' yang sudah menjadi alasannya.
Tapi dia merasa sangat khawatir sepanjang waktu - kecuali saat ia tahu bahwa sesuatu memang akan gagal. Saat ia meraih kesuksesan, ia merasa cemas hingga saat ia kesuksesannya sudah tercapai. Kecemasan selalu membayangi kehidupan pribadinya.
Dia tidak tau darimana kecemasan itu datang dan apa yang harus dia lakukan berkaitan dengan kecemasan itu.
Menurut saya, sesuatu perlu untuk dikontrol untuk tujuan yang benar. Saya bertanya tentang konteks kecemasannya. Kami mengusahakan untuk membuat ibunya tidak terlalu banyak mengaturnya.
Saat berbicara mengenai hal ini, dia sakit kepala. Hal ini menjadi jelas untuk saya bahwa ibunya 'ada di kepalanya'. Jadi saya memintanya untuk duduk bersama, dan berbicara kepadanya. Ini adalah percobaan Gestalt klasik - untuk dialog intrapsikis dan membuat mereka jelas.
Saya memintanya untuk mengatakan sesuatu kepada ibunya, dan bertukar tempat - duduk di tempat 'ibu'-nya, dan memberikan respon.
Saya agak terkejut mendengar kata-kata yang dikatakan ibunya. Sangat memalukan dan bahkan lebih buruk - sebagai contoh membuat Theresa merasa 'jelek', tidak seperti saudarinya yang cantik; mengatakan bahwa ia adalah orang yang jahat; dan ibunya juga mengatakan bahwa sebenarnya ia tidak menginginkan anak, ia hanya menganggapnya sebagai tugas, dan ngomong-ngomong, sebenarnya ia menginginkan anak laki-laki.
Ini bukan hanya pola asuh yang buruk. Ini layak disebut 'pola asuh yang beracun'. Ini bukanlah percakapan yang bisa diterima.
Saya menyarankan agar ibunya berhenti berbicara kepada Theresa, dan saya ingin 'mewawancarai' ibunya untuk mencoba memahaminya lebih dalam.
Saya melakukannya... dan ibunya memberikan jawaban yang menarik, mengonfirmasi 'diagnosis' di atas. Dia melihat Theresa sebagai beban dan dia hanya tertarik pada anak-anak yang membuatnya terlihat baik. Theresa sekarang sudah sukses dalam bidang finansial, itulah yang membuat ibunya terlihat baik, jadi dia sudah tidak terganggu lagi karenanya.
Sekarang... kamu mungkin berkata, semua ini hanyalah proyeksi Theresa. Tapi dalam percakapan ini, kalimat-kalimat yang dikatakan ibu Theresa kepada Theresa adalah kata-kata yang biasa dia gunakan untuknya.
Intinya adalah jangan mempersulit ibunya - Theresa jelas memiliki pergumulannya sendiri. Tapi pada kenyataannya merendahkan salah satu anak akan menjadi racun... begitu juga menurunkan rasa percaya diri anak sehingga kecemasannya meningkat.
Jadi saya meminta Theresa untuk berbicara kepada ibunya, dengan batasan yang jelas. Dia memulai percakapan dengan mengatakan 'tolong jangan...'. Saya memotong pembicaraannya... saya merasa ibunya masih mencampuri sedikit unsur pembicaraannya.
Saya memintanya untuk menyusun ulang kata-katanya yang murni dari dia sendiri... 'Saya tidak akan menerima....'. Hal ini memperjelas batasan - sesuatu yang menjadi fokus penting dalam Gestalt.
Membuat beberapa pernyataan di atas akan menjadi sangat diperlukan. Theresa butuh pertolongan untuk memformulasikan kalimat-kalimat tersebut. Sesudah itu, Theresa merasa lebih bebas untuk menghentikan suara ibunya yang terngiang di kepalanya yang dapat menurunkan kepercayaan dirinya.
Hal ini membuktikan manfaat dari eksperimen Gestalt klasik, membawa dialog internal yang menyakitkan keluar dapat memberikan dukungan yang diperlukan untuk perubahan.


© Lifeworks 2012

Contact: admin@learngestalt.com

Who is this blog for?

These case examples are for therapists, students and those working in the helping professions. The purpose is to show how the Gestalt approach works in practice, linking theory with clinical challenges.

Because this is aimed at a professional audience, the blog is available by subscription. Please enter your email address to receive free blog updates every time a new entry is added.

Gestalt therapy sessions

For personal therapy with me: www.qualityonlinetherapy.com

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

© Lifeworks 2012

Contact: admin@learngestalt.com

Bahasa:

HOME

Informed Consent & Rates

Gestalt Therapy Defined

PAYMENTS

OTHER STUFF

Links

Book:Advice for Men about Women

BLOGS

English

Bahasa

Čeština

Deutsch

Español

Français

Greek ελληνικά

Hindi हिंदी

Magyar

Melayu

Italiano

Korean한국의

Polski

Português

Română

Russian Русский

Serbian српски

Chinese 中文

Japanese 日本語

Arabic العربية

English Bahasa České Deutsch Español Filipino Français ελληνικά हिंदी Magyar Melayu Italiano 한국의 Polski Português Română Русский српски 中文 日本語 العربية

If you are interested in following my travels/adventures in the course of my teaching work around the world, feel free to follow my Facebook Page!

Can you translate into Bahasa? I am looking for volunteers who would like to continue to make this translation available. Please contact me if you are interested.

vinaysmile

I publish this blog twice a week. It is translated into multiple languages. You are welcome to subscribe

logosm1

Interested in Gestalt Therapy training?

Contact Us

Links

Career Decision Coaching

Here

and here

Lifeworks

Gestalt training and much more

http://www.depth.net.au

For Men

Here is a dedicated site for my book Understanding the Woman in Your Life

http://www.manlovesawoman.com

The Unvirtues

A site dedicated to this novel approach to the dynamics of self interest in relationship

http://www.unvirtues.com

Learn Gestalt

A site with Gestalt training professional development videos, available for CE points

http://www.learngestalt.com

We help people live more authentically

Want more? See the Archives column here

Gestalt therapy demonstration sessions

Touching pain and anger: https://youtu.be/3r-lsBhfzqY (40m)

Permission to feel: https://youtu.be/2rSNpLBAqj0 (54m)

Marriage after 50: https://youtu.be/JRb1mhmtIVQ (1h 17m)

Serafina - Angel wings: https://youtu.be/iY_FeviFRGQ (45m)

Barb Wire Tattoo: https://youtu.be/WlA9Xfgv6NM (37m)

A natural empath; vibrating with joy: https://youtu.be/tZCHRUrjJ7Y (39m)

Dealing with a metal spider: https://youtu.be/3Z9905IhYBA (51m)

Interactive group: https://youtu.be/G0DVb81X2tY (1h 57m)