lifeworksgestaltlogobase

About Me

Foto saya

I teach and practice Gestalt therapy, Career decision coaching, and Family Constellations work. As well as Australia, I teach workshops and training in China, Japan, Korea, the USA & Mexico. I am author of Understanding The Woman In Your Life, a book of advice for men about relationships with women. In my work as director of Lifeworks I provide therapy,  training and supervision. I am a Phd candidate, studying the interpersonal dynamics of power, and am currently director of an MA in Spiritual Psychology for Ryokan College, an accredited online institution based in LA.

Sabtu, 28 Maret 2015

Case #49 - Boneka yang kaku, dan tangan yang lembut

Annabelle sedang mengalami kesusahan. Dia membawa sebuah boneka kecil bersamanya, di mana tangan boneka kayu tersebut sulit digerakkan (kaku).
'Inilah saya', dia bilang. 'Tanganku kaku, seperti zombie. Hatiku sedang bersedih.'
Die mengungkapkan bahwa orang tuanya bertengkar hebat ketika dia beranjak dewasa, dan itu membuatnya ketakutan. Saat dewasa dia merasa sangat keras hati, dan ingin mencari kelembutan. Tapi boneka tersebut justru menunjukkan seberapa besar kekakuan yang dirasakannya.
Saya mendengarkannya baik-baik, dan merasa kalau hati saya tersadar - bahwa dia memang merasa sangat sedih.
Pada waktu yang sama, saya memikirkan sesuatu, yang sepertinya kurang sopan - yaitu tentang zombie yang berjalan, dalam artian bahwa mereka terlihat lucu dan bodoh ketika berjalan.
Jadi saya berusaha terhubung dengannya dan sekaligus menunjukkan kepedulian saya, serta membagi hal gila yang saya pikirkan tadi. Saya tidak berniat untuk bersikap tidak sopan, tapi saya juga ingin melibatkan bagian dari diri saya yang lain (bagian yang berpikir tentang zombie tadi).
Dia kemudian bersedia mendengarkan hal tentang zombie ini. Saya menyarankan bahwa mungkin kita perlu memainkan permainan 'bersikap seperti zombie'.
Jadi kami berdiri berdampingan, kemudian berjalan seperti zombie - berjalan ke arah anggota lain di dalam kelompok. Kebanyakan dari mereka tertawa bersama, menikmati hal ini. Ada beberapa yang justru merasa takut, jadi kami mendekat pada mereka. Kebanyakan berpikir kalau ini adalah pengalaman yang lucu dan juga bodoh.
Annabelle duduk, dan saya duduk di depannya, lalu memperhatikannya.
Berkat eksperimen ini dia jadi lebih lembut pada orang lain, sehingga mau lebih terbuka. Dia duduk bersama dengan boneka kecil tadi, memegang dan merasakan seperti apa tangan boneka tersebut, dan mengatakan bahwa tangan boneka tersebut masih kaku... tapi, jika dia mengusap tangan boneka tersebut, mungkin tangan boneka tersebut bisa sedikit lebih leluasa digerakkan.
Jadi saya menganggap ini sebagai sebuah tanda, dan kemudian saya meraih kedua tangannya, lalu mengusapnya dengan lembut menggunakan kedua tangan saya. Dia merangkul lengan saya dengan kedua tangannya, seperti seorang anak kecil yang mencari kenyamanan.
Saya melihat ke arahnya untuk mengukur seberapa besar manfaat semua ini untuknya, dan saya bisa melihat kelembutan di dalam dirinya. Saya kemudian mengusap kedua lengannya, dan membahas tentang kelembutan yang ada pada dirinya. Saya bisa merasakan intensitas energi pada kedua tangannya. Jadi, ketika dia mengatakan kalau kedua lengannya terasa lembut, saya menaruh kedua tangan saya dengan posisi menengadah di pangkuan saya, dan membiarkannya mengusap kedua tangan saya, dan dia melakukannya secara perlahan. Saya mengatakan berapa banyak energi yang ada pada kedua tangannya. Dia terhubung begitu dalam dengan hatinya, dengan perasaannya, dan tetap melakukan kontak dengan saya selama proses terapi.
Dia mengatakan bagaimana dia menganggap kedua tangan saya sebagai orang tuanya, meskipun terpisah tapi keduanya tetap ada. Dia menyentuh masing-masing tangan saya dengan penuh kasih sayang, dan kesedihan. Lalu dia mengambil boneka kecil tadi, dan mengarahkan wajah boneka tersebut ke tiap-tiap jari saya. Lalu dia mengangkat kedua tangan boneka tersebut, dan membuatnya bersentuhan dengan kedua tangan saya.
Dia bilang, meskipun orang tua saya berpisah; saya masih bisa terhubung dengan mereka.
Momen tersebut memiliki arti yang dalam, karena kesedihannya mampu mengubah kebuntuan dan kelemahan, menjadi sifat terbuka, dan kemampuan mengalirkan perasaan. Lengannya sudah rileks, dan setiap bagian dari dirinya merasa lebih lega, dan terhubung.
Ini merupakan pengalaman yang sangat berarti baginya, begitu juga dengan saya, dan berikutnya dia merasakan kedamaian dan penyatuan yang mendalam.





Rabu, 18 Maret 2015

Case #48 - Penyihir, uang, dan penyakit

Song-li mengalami masalah kesehatan yang serius sepanjang tahun lalu. Setelah beberapa kali operasi, tidak banyak perubahan secara fisik yang terjadi, dan meskipun keadaannya sempat membaik, pada akhirnya keadaan justru memburuk kembali. Jadi aspek psikologis adalah hal yang perlu dijelaskan berikutnya. Dia sudah mengikuti berbagai macam terapi.. jadi saya berhati-hati agar terapi yang sama tidak terulang, dan saya bertanya pada secara langsung apa yang sudah pernah ia bahas. Tidak baik untuk melakukan berbagai macam pendekatan sekaligus dalam waktu yang sama, dan masalah ini membutuhkan pertimbangan secara profesional dan penuh kehati-hatian.
Jika anda pergi ke dokter, itu mungkin akan membantu anda mendapatkan opini tambahan, tapi mungkin tidak terlalu banyak - karena terlalu banyak opini akan membuat anda bingung.Tetap bekerja pada isu yang sama, dengan ahli terapi yang sama bisa menghasilkan suatu pembahasan yang mendalam, tapi 'berkeliling terlalu banyak' dapat menjadi tindakan yang kontra produktif. Jadi saya tidak ingin masuk begitu saja ke dalam masalah ini.
Saya bertanya tentang konteks - apa yang terjadi setahun yang lalu ketika dia pertama kali mengalami masalah kesehatan tersebut. Dia mengaitkan bagaimana dia membeli sejumlah kertas uang yang digunakan di Cina untuk dibakar, sebagai kegiatan untuk mengenang seseorang yang telah meninggal. Ayahnya meninggal 5 tahun sebelumnya, dan dia membeli kertas tersebut untuk mengenang ayahnya.
Ketika dia membeli kertas tersebut seorang 'penyihir' (begitu dia menyebutnya) memperingatkan dia untuk tidak membeli kertas tersebut terlalu banyak atau dia akan jatuh sakit. Dia segera mengembalikan kertas yang ia beli tersebut, tapi tidak bisa.
Tidak lama kemudian, dia jatuh sakit.
Saya bertanya tentang hubungannya dengan ayahnya. Hubungan mereka dekat, baik, dan dia terus memikirkan ayahnya setiap hari, terkadang ia juga sering mengaitkan ayahnya itu dengan elemen dalam kehidupannya, misalnya anaknya.
Mengetahui keadaan dalam kehidupan seseorang bisa menjadi hal yang penting, daripada hanya langsung masuk ke dalam isu emosional. Konteks dapat menyediakan informasi penting yang bisa membantu menentukan arah dalam terapi.
Jadi saya bertanya seberapa sering dia memikirkan sesuatu - setelah 5 tahun, saya berpikir kalau dia bisa sedikit fokus pada hal tersebut, dan menunjukkan beberapa masalah yang belum terselesaikan.
Dia benar-benar tidak bisa menjawab pertanyaan tersebut, atau bahkan benar-benar mengetahui perasaannya ketika sedang memikirkan ayahnya, meskipun tampaknya itu bisa menjadi hal positif.
Dalam sesi berikutnya ada kemungkinan untuk masuk lebih dalam menuju kesadarannya, tapi mengingat masih ada hal yang kurang jelas, saya tidak hanya akan menyelidiki, melainkan tinggal dengan masalah yang dibawanya. Dalam Gestalt, ini merupakan salah satu cara di mana kami tidak memaksa masuk melalui 'penolakan'.
Jadi saya duduk beberapa saat, memikirkan apa yang ia katakan.
Saya ingin menggunakan struktur yang sudah dia miliki - kertas uang, penyihir, dan kebiasaannya memikirkan ayahnya yang hampir menjadi obsesi.
Jadi saya mengajukan beberapa tugas untuknya - sebuah eksperimen Gestalt yang diperluas.
Saya menyarankannya membeli selembar kertas uang seperti yang dia katakan tadi. Saya mencari informasi, dan dia memiliki foto ayahnya di dalam komputernya. Jadi saya mengatakan padanya bahwa setiap hari, pada waktu yang sama, dia bisa menggunakan gunting memotong sebagian kecil dari kertas uang tersebut, membakarnya, menyalakan komputer untuk melihat foto ayahnya, lalu meminta berkat, kemudian menutup gambar tersebut.
Dalam konsep terapi singkat ini dikenal sebagai 'membuat resep untuk gejala', dan hal ini berkaitan dengan Gestalt pada bagian' teori melawan asas perubahan'.
Dia menginginkan lebih - jelas bahwa dia merasa gelisah dan terus mencari sejumlah terapi berkaitan dengan hal ini, begitu juga dengan apa yang dikatakan oleh penyihir - contohnya, jangan terlalu rakus akan sesuatu yang berharga - seperti uang.
Namun demikian, saya mencatat kegelisahannya sebagai hal yang akan dipertimbangkan untuk ke depannya.
Dia sedang mengambil cuti karena sakit, jadi saya bertanya bagaimana dia menjalani hari-harinya. Dia berada di rumah, dan menghabiskan waktu 8 jam untuk memasak, beristirahat, dan berjalan-jalan.
Saya bertanya apakah ada masalah sosial yang penting baginya, dan dia menjawab tidak.
Jadi saya menyarankannya mencari proyek layanan yang dia sukai untuk dilakukan, dan menjalankan proyek tersebut atas nama ayahnya.
Hal ini mengubah simbolisme tentang ayahnya, di mana hal tersebut menjadi batu loncatan untuk meneruskan hidup dan juga komitmen, dan tentu saja itu lebih baik daripada tenggelam dalam kesakitan, kematian, dan perpisahan. Saya juga memberikannya sejumlah hal yang positif agar dia bisa fokus sepanjang hari - sesuatu yang penting untuk 'melanjutkan hidup'.

Selasa, 10 Maret 2015

Case #47 - Akhir dari sebuah hubungan adalah sebuah awal yang baru

Pasangan ini telah mengalami masalah beberapa kali.
Hal pertama yang dikatakan oleh Rhonda dalam sesi terapi adalah 'orang tuaku bercerai, dan saya berjanji pada diri saya sendiri kalau saya tidak akan melakukan hal yang sama ketika sudah berkeluarga nantinya'. Dia benar-benar menderita. Brian berusaha merangkulnya, tapi dia justru menjauh.
Saya meminta Brian untuk menjauh dari Rhonda jadi mereka bisa melihat satu sama lain.
Brian terkejut. Dia mengatakan pada Rhonda bahwa dia pernah mendengar perkataan tersebut berulang kali, dan dia sudah berusaha keras untuk membuat perubahan selama beberapa bulan terakhir. Dia mulai menjelaskan hal tersebut... Lalu saya memintanya berhenti. Memberi penjelasan akan terlihat sebagai suatu cara untuk menghindar, jika dilihat dari perspektif Gestalt.
Saya meminta Brian untuk mengatakan pada Rhonda apa yang dirasakannya. Setelah mendapat cukup dorongan, dia akhirnya mengatakan apa yang saya minta pada Rhonda, yaitu ia merasa panik dan terbuang. Dia mulai menangis.
Rhonda terdiam sejenak. Ketika saya berbisik padanya, dia bilang pikirannya sedang kosong; hal tersebut terlalu emosional, dan dia telah kehilangan kesadarannya. Dalam Gestalt, kami tidak akan memaksa seseorang ketika hal seperti ini terjadi.
Jadi saya lebih banyak berinteraksi dengan Brian - menjelaskan bahwa Rhonda tidak bersedia melanjutkan, jadi tidak ada yang perlu dipaksakan lebih lanjut; Saya duduk bersama dengan Brian, dan membantunya tetap sadar. Saya mengerti bagaimana perasaannya, seberapa buruk situasi yang menjebaknya, dan betapa sulitnya ketika Rhonda menutup dirinya dan tidak mau terbuka padanya pada saat seperti ini dan itu membuatnya menderita.
Lalu Rhonda melihat ke arahnya, sambil menangis. Dia bilang - sesuatu terjadi dengan ibumu, dan juga mantan istrimu, saya tidak ingin melakukan hal ini padamu.
Brian menangis, dan menarik diri. Saya mendorongnya agar tetap sadar, dan melihat bahwa karena sekarang Rhonda menangis, dia jadi lebih terbuka, dan mau menerima hubungan yang terjalin pada saat itu. Ini jadi sangat sulit bagi Brian.
Brian mengatakan pada Rhonda kalau dia merasa bersalah, dia merasa sudah gagal, dan dia mulai berbicara tentang bagaimana dia ingin tetap mencoba. Tapi saya menghentikannya, karena tidak ada ruang emosional pada diri Rhonda yang ingin membicarakan tentang masa depan.
Lalu saya bertanya pada Rhonda apakah dia bisa memahami perkataan Brian. Dia terlihat tidak mengerti - jadi saya menyarankan pada Rhonda untuk mengatakan pada Brian kalau dia tidak memiliki ruang dalam dirinya untuk menerima hal tersebut - ini merupakan pernyataan emosional yang sesungguhnya yang datang dari dalam diri Rhonda.
Tentu saja hal tersebut sangat sulit diterima oleh Brian. Saya mendukungnya untuk memberi respon pada Rhonda. Respon yang diberikan oleh Rhonda tadi bukanlah untuk mengetahui kemarahan, kebencian dan kesedihannya. Jadi saya meminta Rhonda untuk memberi nama pada setiap emosi yang ada pada Brian.
Dia (Rhonda) mendengarkan, tapi kemudian berkata pada Brian, saya tidak ingin melanjutkannya, dan saya merasa seperti orang yang jahat, karena saya tahu bahwa ini sulit bagimu.
Brian hanya terdiam, menarik dirinya, dan saya bisa melihat bahwa tidak ada keterbukaan di sini. Saya menyarankan pada Brian agar ia mengatakan pada Rhonda bahwa ia tidak bisa mendengarkannya saat ini, tapi ia juga tidak tega bersikap seperti itu padanya.
Jadi saya meminta Rhonda untuk berbicara pada saya. Ini adalah sebuah teknik dalam proses terapi pasangan - untuk mendukung seseorang, jika pasangannya tidak terbuka, dengan tujuan menghilangkan tekanan selama proses terapi, dan pasangannya tersebut cukup menyaksikan.
Rhonda mengatakan bahwa dia ingin meluangkan banyak waktu untuk Brian agar bisa menerima situasi ini, dan saya mengatakan padanya bahwa menurut saya Brian mungkin tidak akan menerima hal tersebut. Brian mencintainya, dan sepertinya dia tidak akan menyerah. Ini membuatnya agak terkejut.
Jadi saya berusaha agar ia mengeluarkan lebih banyak perasaannya dan juga membuat lebih banyak pernyataan pribadi.
Tapi ini bukanlah waktu yang tepat untuk hal seperti itu - mengakui hal tersebut yang juga merupakan sebuah jalan untuk sejumlah kemungkinan di masa depan.
Jadi saya memintanya Brian mengakui bahwa dia mendengar perkataan Rhonda, dan mengatakan perasaannya pada Rhonda. Dia melakukan hal yang saya minta, dan kemudian mereka berdua menangis.
Tapi, ada sesuatu yang berubah. Di tengah kemustahilan - dan siapa yang akan tahu seperti apa masa depan - mereka telah berhasil menjalin sebuah komunikasi otentik yang mendalam. Mereka berdua telah mencapai tempat yang penuh dengan kesulitan, tapi dengan dukungan dari saya pada waktu itu, mereka mampu untuk terus maju, dan bersama-sama menghadapi tempat yang berisi rasa kehilangan dan keputusasaan.
Hasil akhirnya tidak diketahui. Tapi Gestalt fokus untuk mencapai komunikasi otentik yang mendalam; hal ini akan menjadi landasan dalam hubungan yang sesungguhnya - hal yang telah hilang sampai saat ini.

Kamis, 05 Maret 2015

Case #46 - belatung

Felicity bercerita bahwa dia mengalami mimpi buruk. Dalam Gestalt, pada dasarnya kami tidak melakukan penafsiran terhadap mimpi, tapi mimpi buruk sering dikaitkan dengan perilaku agresif; kami melihat semua aspek dalam mimpi yang berkaitan dengan orang yang bermimpi tersebut, jadi mimpi buruk berhubungan dengan sifat agresif seseorang.
Mimpi yang dialami Felicity, yang mungkin saja terjadi lagi dalam bentuk yang berbeda, adalah seperti ini :
Dia berada di ruang bawah tanah, dan sedang mencari belatung. Terdapat ratusan belatung di tempat tersebut.
Kemudian, pada adegan berikutnya, dia memuntahkan belatung - seluruh tubuhnya dipenuhi belatung. Dia berhasil menyingkirkan semua belatung itu, tapi masih ada satu yang tersisa.
Sekarang, dengan hanya melihat mimpi, anda memiliki kesempatan untuk melakukan penafsiran. Pada tingkat yang paling dasar, ruang bawah tanah adalah bagian yang memang terletak di bawah, dan belatung-belatung tersebut jelas mengacu pada kebusukan/keburukan dalam diri seseorang.
Tapi, dalam Gestalt kami tidak membahas hal ini lebih jauh.
Kami hanya akan membahas apa yang menjadi masalah saat ini, pengalaman yang dimiliki seseorang, dan hal yang dimaksud olehnya yang terbentuk berdasarkan pengalaman.
Jadi saya mengajak Felicity untuk membahas setiap peran yang ada dalam mimpinya. Sebagai belatung, dia berbicara tentang kegemukan, sifat malas, dan lemah.
Satu-satunya belatung yang tertinggal pada tubuhnya mengatakan bahwa ia juga ingin segera pergi.
Hal selanjutnya yang perlu dilakukan ada memulai memainkan peran tersebut. Jadi saya dan dia berperan sebagai belatung, yang berjalan ke sana kemari.
Saya mengatakan bahwa faktanya kita semua memiliki belatung(kebusukan/keburukan) di dalam diri kita - hal yang tidak ingin dilihat oleh orang lain.
Saya berbicara tentang belatung (kebusukan/keburukan) yang ada di dalam diri saya - sifat buruk saya yang terkadang muncul dalam keadaan tertentu, dan saya memberikan beberapa contoh padanya.
Dalam menyelesaikan suatu hal yang sulit, sangat penting bagi para ahli terapi untuk memimpin.
Awalnya ia enggan mengidentifikasi kebusukan/keburukan dalam dirinya. Saya melihat ekspresi wajahnya - seperti seorang gadis polos yang cemberut. Saya mengatakan apa yang saya lihat padanya, dan kembali meneruskan terapi.
Saya berkomentar - baik, itu bukanlah ekspresi dari seseorang yang memiliki belatung (kebusukan/keburukan) di dalam dirinya.
Ini membuatnya berhadapan dengan kepribadian yang ingin ia bangun, dan membawanya pada keadaan di mana dia ingin bersikap lebih otentik (terbuka/terus terang).
Dia menyebutkan sejumlah aspek yang tadi dianggapnya sebagai belatung, dan saya mengakui bahwa hal seperti itu memang sulit baginya. Lalu dia kembali menunjukkan ekspresi yang sama seperti tadi. Kali ini saya menunjukkan keganjilan yang terjadi, di mana seolah-olah dia berusaha mengurangi apa yang baru saja dia bagi dengan saya.
Hal ini dengan cepat membuatnya sadar bahwa dia sedang memungkiri sejumlah hal. Dalam Gestalt, kesadaran selalu berkaitan dengan kedekatan - yang akan membawa pada pengetahuan tentang diri sendiri, saat ini juga.
Saya lalu mengajak anggota lain di dalam kelompok untuk berbagi 'kebusukan/keburukan' mereka masing-masing. Hal ini semakin mengurangi rasa malu yang ada dalam diri Felicity untuk lebih terbuka/terus terang, dan menciptakan sebuah ikatan di dalam kelompok, saling berbagi rahasia dalam hal kepribadian, dan sedikit bersenang-senang selama proses terapi.

© Lifeworks 2012

Contact: admin@learngestalt.com

Who is this blog for?

These case examples are for therapists, students and those working in the helping professions. The purpose is to show how the Gestalt approach works in practice, linking theory with clinical challenges.

Because this is aimed at a professional audience, the blog is available by subscription. Please enter your email address to receive free blog updates every time a new entry is added.

Gestalt therapy sessions

For personal therapy with me: www.qualityonlinetherapy.com

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

© Lifeworks 2012

Contact: admin@learngestalt.com

Bahasa:

HOME

Informed Consent & Rates

Gestalt Therapy Defined

PAYMENTS

OTHER STUFF

Links

Book:Advice for Men about Women

BLOGS

English

Bahasa

Čeština

Deutsch

Español

Français

Greek ελληνικά

Hindi हिंदी

Magyar

Melayu

Italiano

Korean한국의

Polski

Português

Română

Russian Русский

Serbian српски

Chinese 中文

Japanese 日本語

Arabic العربية

English Bahasa České Deutsch Español Filipino Français ελληνικά हिंदी Magyar Melayu Italiano 한국의 Polski Português Română Русский српски 中文 日本語 العربية

If you are interested in following my travels/adventures in the course of my teaching work around the world, feel free to follow my Facebook Page!

Can you translate into Bahasa? I am looking for volunteers who would like to continue to make this translation available. Please contact me if you are interested.

vinaysmile

I publish this blog twice a week. It is translated into multiple languages. You are welcome to subscribe

logosm1

Interested in Gestalt Therapy training?

Contact Us

Links

Career Decision Coaching

Here

and here

Lifeworks

Gestalt training and much more

http://www.depth.net.au

For Men

Here is a dedicated site for my book Understanding the Woman in Your Life

http://www.manlovesawoman.com

The Unvirtues

A site dedicated to this novel approach to the dynamics of self interest in relationship

http://www.unvirtues.com

Learn Gestalt

A site with Gestalt training professional development videos, available for CE points

http://www.learngestalt.com

We help people live more authentically

Want more? See the Archives column here

Gestalt therapy demonstration sessions

Touching pain and anger: https://youtu.be/3r-lsBhfzqY (40m)

Permission to feel: https://youtu.be/2rSNpLBAqj0 (54m)

Marriage after 50: https://youtu.be/JRb1mhmtIVQ (1h 17m)

Serafina - Angel wings: https://youtu.be/iY_FeviFRGQ (45m)

Barb Wire Tattoo: https://youtu.be/WlA9Xfgv6NM (37m)

A natural empath; vibrating with joy: https://youtu.be/tZCHRUrjJ7Y (39m)

Dealing with a metal spider: https://youtu.be/3Z9905IhYBA (51m)

Interactive group: https://youtu.be/G0DVb81X2tY (1h 57m)