lifeworksgestaltlogobase

About Me

Foto saya

I teach and practice Gestalt therapy, Career decision coaching, and Family Constellations work. As well as Australia, I teach workshops and training in China, Japan, Korea, the USA & Mexico. I am author of Understanding The Woman In Your Life, a book of advice for men about relationships with women. In my work as director of Lifeworks I provide therapy,  training and supervision. I am a Phd candidate, studying the interpersonal dynamics of power, and am currently director of an MA in Spiritual Psychology for Ryokan College, an accredited online institution based in LA.

Rabu, 06 Mei 2015

Case #55 - Kehampaan yang berdaya cipta

Betina berbicara tentang perasaan ragu terhadap ramalan kematian suaminya - ada sebuah sejarah tentang kematian yang datang lebih cepat di dalam keluarganya, seorang peramal pernah mengatakan kalau suaminya itu bisa saja meninggal, dan suaminya itu terjaga hingga tengah malam karena hal ramalan itu.
Ketika kami bercakap-cakap, hal yang menjadi jelas di sini adalah bahwa masalah yang sebenarnya terjadi adalah suaminya menyia-nyiakan dirinya - terjaga hingga tengah malam, minum dan berjudi bersama teman-temannya; ketika dia pulang, dia membuat kegaduhan dan membuat Betina terbangun. Dia hanya punya sedikit waktu  untuk keluarga, dan menghabiskan uang untuk bermain judi, padahal uang itu seharusnya ia gunakan untuk keperluan keluarganya.
Hal seperti ini sudah berjalan cukup lama dalam pernikahan mereka. Dengan sistem keluarga yang mengandung elemen kekerasan, yang terus terjadi berkali-kali, terdapat sebuah aspek dinamis, yang biasanya terkait dengan konteks di lapangan.
Pada titik ini, Betina marah, tapi sulit baginya untuk berbicara pada suaminya, begitu juga sebaliknya.
Saya menunjukkan bahwa bersamaan dengan rasa sakit yang dia rasakan jika suaminya meninggal, dia mungkin akan merasa lega. Dia setuju. Dalam Gestalt kami tertarik pada akhir dari kedua polaritas.
Saya bertanya apa yang dia inginkan dari saya - dia menginginkan arahan dari saya untuk melakukan sesuatu yang perlu dilakukan.
Dia juga mengungkapkan bahwa ayahnya juga punya sikap serupa dengan suaminya - keluar hingga larut malam, berjudi. Itu adalah indikasi lapangan.
Sudah jelas bagi saya bahwa ini adalah sebuah situasi yang serius, tidak dapat diubah, dan sangat melemahkan.
Suaminya percaya pada saudari tirinya (saudari tiri Betina), yang kemudian mengkritik Betina.
Jadi saya menghentikan proses ini. Seluruh proses terlihat mengungkapkan kelemahan yang mendasar, kurangnya dukungan, dan pola antar generasi yang merujuk pada sebuah hubungan yang kasar/buruk. Ini bukanlah sesuatu yang akan selesai dengan memberikan pengarahan sederhana seperti 'jangan lakukan itu'. Dan jumlah dukungan yang diperlukan untuk keluar dari masalah seperti ini tidaklah sedikit, dan mustahil dilakukan dalam satu sesi saja - sangat penting untuk mengetahui batasan sebagai seorang ahli terapi, dan tidak berusaha melakukan sesuatu yang hanya akan memberikan harapan palsu.
Jadi saya meningkatkan kesadarannya dengan menggunakan arah lain. Saya bertanya apakah dia menganggap semua pria egois, dia bilang tidak. Lalu saya mengatakan pikiran saya yaitu bahwa saya menganggap pria itu agak sedikit egois. Dia bilang - baiklah 'biarkan saja hal itu'. Dengan cara ini, dia mulai melangkah untuk mengambil tanggung jawab, di mana saya tidak perlu 'menghadapinya'.
Saya melihat ke arahnya, dan bilang kalau saya bisa melihat dia sedang tidak senang. Ini adalah sebuah momen dalam pertemuan yang kami lakukan. Saya tidak ingin mencoba untuk menyelamatkannya atau memperbaiki apapun sebanyak saya ingin melihat dia merasakan kehidupan yang berbeda.
Saya kemudian duduk bersama dengannya. Saya memberi nama pada apa yang saya lihat - sebuah situasi yang juga familiar dengan pengalaman ibunya. Sebuah situasi yang sudah berlangsung selama puluhan tahun. Sebuah situasi yang sepertinya akan terus memburuk. Dan sebuah situasi yang membuatnya terjebak, meskipun ia memiliki sejumlah pengetahuan psikologis.
Menyoroti hal menyedihkan yang terjadi merupakan sebuah cara untuk tidak meremehkan situasi tersebut. Saya tidak berkomentar atau memberi penilaian atau memberikan saran, tapi hanya memberikan penghargaan. Dalam hal ini, saya bisa melihatnya (Betina), dan saya duduk bersama dengannya, melihat ke dalam kenyataan tentang segala sesuatu yang ada.
Dalam Gestalt  kami menyebutnya 'duduk dengan kehampaan yang berdaya cipta'. Hal itu tidak terlihat memiliki daya cipta, tapi dengan duduk bersama kehampaan tersebut, tanpa melarikan diri darinya, dapat memunculkan sesuatu.
Dia bilang, 'baiklah, bicaranya sudah cukup, dan saya merasa sedikit lega berkat hal tersebut'. Saya mengerti dan menunjukkan bahwa faktanya, pernikahannya sudah tidak bisa diselamatkan. Jadi bagaimana sekarang?
Saya bertanya berapa persentase kemungkinan adanya harapan akan perubahan. Saya menduga persentasinya sangat kecil. Jika dia mengatakan 0%, saya akan mencari jalan keluar bersama dengannya.
Tapi saya terkejut ketika dia bilang 15%. Hal ini menunjukkan bahwa ada kemungkinan keadaan bisa berubah.
Saya bertanya apa yang diperlukan untuk perubahan tersebut - berikut adalah beberapa tindakan yang mungkin dilakukan.
Dia bilang bahwa dia bisa mencari cara agar bisa merasa lebih bahagia. Itu bagus - sebuah solusi subjektif yang bisa dijadikan sebagai awal.
Ketika saya bertanya lebih lanjut, dia bilang dia bisa fokus lebih banyak pada anak-anak, tapi saya menunjukkan kalau yang telah dia lakukan adalah mempertahankan pernikahannya.
Dia mengatakan sejumlah cara yang bisa membuatnya lebih bahagia. Tapi saya mengharapkan lebih darinya - beberapa tindakan objektif yang bisa dilakukannya untuk menghasilkan perubahan dalam hubungan.
Jadi saya bertanya hal apa yang ingin dia minta sebagai balasan, jika dia membuatkan suaminya sarapan. Dia bilang, waktu untuk bersama dengan keluarga. Ini terdengar sebagai awal yang baik - hal yang ia minta tidak terlalu intim, tapi merupakan sebuah sinyal akan sesuatu yang berbeda. Saya bertanya seberapa banyak dan seberapa sering waktu yang ia minta. Lalu saya menyarankan agar ia menawarkan sarapan pada suaminya beberapa kali.
Saya menjelaskan padanya bahwa jika bisa ingin menciptakan suatu hubungan yang baru, itu akan memerlukan waktu bertahun-tahun, dan dia membutuhkan banyak dukungan selama proses tersebut berlangsung.
Dalam Gestalt, kami puas dengan satu potongan kecil - penyatuan pada waktunya.
Dalam hal ini, sesuatu yang muncul dari kehampaan, dan itu semua dilakukan olehnya, dan itu lebih baik daripada mendapatkan hasil dari mengarahkannya untuk melakukan sesuatu. Tujuan saya adalah mengarahkan perhatiannya pada 'apa masalahnya', dan kemudian, membantunya menghadirkan figur yang memiliki energi untuk melakukan sesuatu.




















Rabu, 29 April 2015

Case #54 - Menyatukan iblis dan tuhan

Angelica adalah seorang dokter, meskipun ia baru-baru berganti profesi. Dia punya seorang anak, dan mereka saling merindukan satu sama lain, tapi Angelica masih sangat ragu untuk memiliki anak lagi. Dia bilang, sementara kita membangun hubungan, dia memikirkan bagaimana pandangan saya terhadapnya. Saya bilang padanya apa yang sebenarnya saya amati, untuk menciptakan sejumlah dasar hubungan..termasuk sebuah gelang cantik yang dia pakai, yang berasal dari suaminya.
Dia sekarang adalah seorang ginekolog, dan sebagai bagian dari pekerjaannya, dia sudah pernah melakukan aborsi. Pada waktu melakukan hal tersebut, dia tidak merasakan apa-apa, dia menganggap itu hanyalah pekerjaan. Tapi kemudian, dia tidak benar-benar merasa bahagia ketika membantu orang melahirkan - di mana ia juga menganggap itu hanyalah bagian dari pekerjaannya.
Beberapa tahun kemudian, dia mulai mengikuti terapi, dan mengenali perasaannya. Hal ini termasuk rasa sakit karena pernah melakukan aborsi. Ini bukanlah tentang ideologi atau kepercayaan - itu tentang bagaimana mengatasi dampak emosional setelah melakukan aborsi selama puluhan tahun.
Beberapa kali dia mengalami keguguran, dan dia melihat hal tersebut sebagai hukuman untuknya. Dia mengatakan kalau dia merasakan sakit di kepalanya, tapi bagian tubuhnya yang lain mati rasa. Dia membahas hal ini sangat intensif, dan menangis. Saya menyarankan ia berhenti sejenak. Ketika seseorang memiliki terlalu banyak perasaan untuk disatukan, mereka akan berhenti. Jadi memaksakan diri dalam terapi tidak selalu berbuah baik. Berhenti sejenak memungkinkan kita untuk melangkah mundur, dan dalam hal ini saya akan melakukan kontak, memberitahu seperti apa pandangan saya terhadapnya - saya merasakan kasih sayang yang begitu besar padanya, dan tidak ada penilaian negatif. Dia terdiam sejenak.
Saya bertanya apa yang dia rasakan pada bagian rahimnya. Dia bilang - hitam (gelap). Sekali lagi, intensitas bisa berarti banyak baginya. Dia menarik diri. Saya memintanya untuk melakukan kontak mata - sebaliknya dia tetap berada dalam sebuah sistem yang tertutup (menutup diri). Saya bilang padanya kalau gelang miliknya membuat saya berpikir kalau terdapat warna lain pada benda tersebut - gelang tersebut memiliki sejumlah manik-manik berwarna hitam, tapi juga sejumlah kristal, dan juga sesuatu yang berwarna merah muda nan indah. Saya bilang warna merah muda itu akan serupa dengan warna dari rahimnya - sebagai seorang dokter dia tahu hal ini memang benar. Dengan melakukan hal ini saya membuatnya lebih kuat daripada hanya terus memikirkan kata 'hitam' tadi, dan membimbingnya untuk merasakan seperti apa rasanya hidup.
Sembari berbicara dengan saya, dia mengepalkan tangannya. Saya menyadari hal ini - kami membawa kesadaran sebagai kunci untuk mengekspresikan energi, yang akan membantu memunculkan energi tersebut keluar dari dalam diri.
Dia bilang kalau dia merasa marah. Hal ini terjadi beberapa kali selama percakapan. Inilah yang disebut 'memunculkan sosok', sesuatu yang paralel dengan isu yang sedang kami bicarakan. Di mana hal tersebut bisa menjadi fokus, atau dibesar-besarkan.
Dia bilang kalau dia merasa seperti berada di tempat yang gelap, dan ingin keluar dari tempat tersebut.
Jadi amarah merupakan sebuah indikasi dari energi dinamis yang memerlukan perubahan yang dilakukan olehnya sendiri. Hanya sekedar memberi saran seperti memukul-mukul bantal bukanlah apa yang dibutuhkan oleh klien.
Saya bertanya kepada siapa dia akan marah - dia bilang, pada diri saya sendiri.
Saya bertanya apa yang ingin dia katakan pada dirinya. Dia bilang kalau dia merasa seperti iblis, dan dia berkata pada dirinya sendiri seperti apa sifat orang yang jahat, dan bagaimana dia tidak pantas memiliki anak lagi.
Sekali lagi, saya mengajaknya untuk berhenti sejenak - ini adalah hal yang sangat menyakitkan.
Saya bertanya padanya apakah dia memiliki kepercayaan spiritual. Dia bilang, tidak.
Saya menunjukkan bahwa jika dia percaya pada iblis, pasti ada Tuhan di suatu tempat di dalam hatinya. Saya sedang mencari sejumlah penebusan di neraka seperti ini. Saya kemudian menyadari  sifat alami dari polaritas - yang merupakan bagian dari orientasi Gestalt terhadap Holisme.
Dia setuju. Jadi saya memintanya untuk memilih dua benda, yang merepresentasikan iblis dan tuhan.
Dia memegang benda yang merepresentasikan iblis, tapi kemudian menaruhnya di samping benda yang merepresentasikan tuhan. Dia bilang kalau tuhan sedang tertidur, dan dia ingin membangunkannya. Dia menghentak-hentak lantai, tapi benda yang merepresentasikan tuhan tersebut tetap jatuh (tertidur). Dia ingin benda tersebut berdiri dengan sendirinya. Jadi saya datang sebagai (seolah-olah) 'kekuatan tuhan' dan membuat benda tersebut berdiri tegak.
Saya mengajaknya untuk menerima sosok tuhan tersebut. Tiba-tiba dia merasa lelah. Jadi saya menyarankannya untuk istirahat sejenak (tidur). Ketika dia bersandar pada saya, saya mengatakan kalau saat dia bangun nanti, dia akan bisa merasakan energi kehidupan di dalam rahimnya.
Dia beristirahat selama beberapa menit, lalu membuka matanya. Dia memang bisa menerima berkat kehidupan dari benda yang merepresentasikan tuhan tadi. Dia merasakan kehangatan di dalam tubuhnya, dan rahimnya juga terasa nyaman. Dia lalu menaruh benda yang merepresentasikan iblis di belakang benda yang merepresentasikan tuhan tadi... sebuah simbol penyatuan yang sempurna. Dia menyadari bahwa kekuatan iblis memberikan sejumlah kekuatan tertentu yang bisa ia gunakan.
Dalam Gestalt kami selalu ingin mewujudkan hal-hal yang abstrak, dan dalam kasus ini, yang kami wujudkan adalah polaritas. Dia membutuhkan jenis dukungan yang tepat, dan dengan begitu dia bisa mencapai tujuan - penyatuan.









Jumat, 24 April 2015

Case #53 - Terlalu banyak minum, atau terlalu banyak memberi?

Tom punya kebiasaan minum terlalu banyak, terlalu sering. Hal ini sudah berlangsung selama bertahun-tahun. Terkadang dia berhenti, tapi kemudian dia kembali melakukan kebiasaan tersebut.
Abby tidak senang dengan hal tersebut, dan menginginkan perubahan. Masalahnya ada, tidak terjadi perubahan - Tom berhenti minum, dan hal itu membuat keadaan jadi lebih baik untuk sementara waktu, tapi kemudian, keadaan kembali memburuk.
Abby menginginkan sebuah hubungan yang baik. Dia menginginkan komunikasi dan kejujuran. Mereka sudah bersama dalam waktu yang sangat lama, dan Abby tidak ingin mengakhiri hubungannya dengan Tom begitu saja. Memarahi Tom tidak begitu berguna, dan baik Abby maupun Tom tetap mengikuti keadaan seperti ini. Abby merasa sangat frustasi. Tom tidak menunjukkan perubahan seperti yang dia inginkan.
Tidak diragukan lagi, Tom punya masalah dengan alkohol. Sudah jelas dia tidak bisa mengatasi hal tersebut, dan usahanya untuk berhenti minum saya bertahan selama beberapa waktu - terkadang 6 bulan, tapi setelah itu dia kembali minum.
Abby kelihatannya berusaha semaksimal mungkin. Dia membuat posisinya jelas dalam hal ini. Dia berada pada batasnya. Dia datang untuk mengikuti terapi dan berharap bisa mendapat bantuan.
Dari sudut pandang lapangan, kecanduan bukanlah sesuatu yang di dalam diri seseorang, tapi sesuatu yang berada di dalam keluarga atau hubungan. hal tersebut diatur oleh lebih dari satu orang, meskipun dalam kasus ini, Abby sepertinya telah berusaha sekeras mungkin untuk mengubah situasi. Usaha yang dilakukannya tidak begitu jelas baginya - kelihatannya dia hanya ingin hubungannya bebas dari kecanduan minum.
Abby memiliki seorang ayah yang mengekang dan terkadang kejam. Kebutuhannya akan kasih saya, dan didengarkan tidak terpenuhi. Jadi dia belajar menjadi seorang yang penolong, sebagai upaya untuk mendapatkan pengakuan.
Inilah yang disebut 'penyesuaian secara kreatif'. Hal tersebut memang berguna pada saat tertentu, tapi sekarang, sebagai orang dewasa, Abby menyadari kalau dia semakin terjebak - penyesuaian secara kreatif yang dilakukannya tidak lagi berguna.
Dia  mengidentifikasi bahwa inilah yang membuatnya bersikap peduli - sering menolong orang lain dan membantu mereka memenuhi kebutuhan. Dan itulah yang sedang dilakukannya pada Tom.
Ketika kami menggali hal ini lebih dalam, Abby sadar bahwa sikapnya yang suka menolong serupa dengan konteks 'pemberian hadiah'. Jika dia membantu orang lain, pria misalnya, maka dia akan berguna, mendapatkan pengakuan, dan akan dibutuhkan.
Dan inilah situasi yang terjadi antara dia dengan Tom. Tom membutuhkannya, dan Tom akan sangat sedih jika dia marah atau menarik diri. Abby tidak bisa melihat Tom bersedih, jadi dia akan terus berusaha membantu Tom.
Kunci masalah ini adalah ketika kami mengidentifikasi bagaimana sikapnya yang suka menolong juga merupakan bentuk manipulasi. 'jika saya membawakan anda sesuatu, maka anda akan membutuhkan saya, dan tidak akan meninggalkan saya'.
Yang penting di sini adalah perputaran - Abby sekarang bisa mengetahui dengan jelas bahwa tidak hanya perilaku adiktif (kecanduan) Tom yang menjadi masalah, tapi juga manipulasi yang dilakukannya secara berulang - memberi untuk mendapatkan sesuatu.
Ini ada contoh yang disebut batas terdistorsi - di sini terlihat bahwa seseorang sedang memberi pada orang lain, tapi sebenarnya terdapat motif tersembunyi, jadi aspek memberi hanya berlaku berdasarkan kondisi tertentu.
Pengakuan ini menjadi dramatis baginya - dia tidak hanya bisa melihat kebiasaan minum Tom, tapi juga kebiasaan lain - yaitu sikap manipulatifnya ketika memberi pada orang lain.
Dalam Gestalt kami bekerja dengan kesadaran, tapi tidak hanya meliputi "tempat ini dan saat ini", melainkan termasuk kesadaran akan ruang gerak masing-masing orang, dengan semua lapisan kompleks, dan khususnya pola perilaku tersembunyi di dalam diri masing-masing orang.
Memperjelas semua hal tersebut bisa menciptakan peluang untuk menguasai perilaku tersebut - apapun awalnya - dan itulah 'tanggung jawab' dalam terminologi Gestalt. Melihat perilaku manipulatif seseorang akan memberikan pilihan, Sementara itu melihat perilaku adiktif pada orang lain, hanya akan menyebabkan reaksi.






Jumat, 17 April 2015

Case #52 - Gadis pesta

Martin menjalin sejumlah hubungan di dalam hidupnya. Pada umurnya yang ke-50 di masih menjalin hubungan yang sangat intensif, tapi tanpa memiliki anak.
Dia selalu tertarik pada 'gadis pesta'. Pada akhirnya, meskipun dia berusaha keras dalam menjalani hubungan, dia sadar bahwa dia tidak bisa mempertahankan semua hubungan yang dijalaninya, sampai hubungan yang terakhir dia jalin.
Dia merasa senang sekarang...meskipun pasangannya saat ini suka minum dan berfoya-foya. Ketika dia menikmati hal ini, terkadang dia merasa kalau hal ini agak berlebihan, dan dia seringkali ingin pergi dari suatu acara perkumpulan lebih cepat dari pasangannya.
Dengan begitu dia mengetahui dirinya minum lebih sedikit dari yang dia inginkan pada saat itu.
Ketika berbicara tentang hal-hal seperti alkohol, dan pola hubungan, akan lebih baik jika melihat pada gambaran yang lebih besar. Apa yang disebut dengan konsep 'lapangan'. Konstelasi keluarga memiliki pengaruh dalam hal ini setiap saat, tapi ada banyak cara yang berbeda untuk masuk ke dalam dimensi masalah seperti ini. Dalam terapi individual, terdapat sejumlah tempat di mana terdapat sebuah indikasi yang kuat yang membuat anda perlu memperhatikan konteks yang lebih besar.
Jadi saya bertanya tentang orang tua dan kakek-neneknya. Orang tuanya dalam keadaan baik-baik saja.
Ibu dari ayahnya berubah menjadi orang yang sangat senang melakukan petualangan. Dia bepergian ke banyak tempat, dan menikah pada umur yang sudah cukup tua. Dia adalah orang populer jika dilihat secara sosial, tapi tidak selalu menjadi ibu yang baik. Jadi pengalamannya akan kasih sayang orang tua lebih banyak datang dari ayahnya, yang kondisinya lebih stabil.
Martin tidak pernah terhubung pada titik masalah, tapi yang menjadi jelas baginya saat ini adalah bahwa dia tertarik pada wanita yang bersemangat tapi tidak stabil.
Tugas yang harus dilakukan adalah membawa masalah ini ke masa sekarang untuk diselesaikan. Saya menaruh kursi untuk merepresentasikan 'gadis pesta' yang dimaksud olehnya, dan memintanya untuk mengenali perasaannya. Perasaannya campur aduk - tertarik, tapi juga merasa kesakitan, jika berkaca dari sejarah hubungannya. Saya bertanya padanya tentang apa yang membuatnya tertarik ketika berhadapan dengan wanita seperti ini.
Dia menyadari sejumlah hal - kekagumannya, kemarahannya, dan perasaan hampa yang ada dalam dirinya. Saya memintanya untuk mengidentifikasi di bagian mana dia merasakan ketiga hal tersebut. Dia bilang ada sesuatu yang membuatnya merasa sesak, letaknya di bagian dada.
Dia mengatakan kalau inilah yang sebenarnya dia rasakan ketika pasangannya mulai minum terlalu banyak - semacam sikap panik atau rasa takut. Biasanya pada titik seperti itu dia akan memarahi pasangannya itu, atau tidak mengatakan apapun, dan kemudian marah.
Jadi saya memintanya untuk tetap menjaga perasaan tersebut, dan mengatakan sesuatu pada pasangannya, yang sedang duduk di kursi.
Ini sangat suit baginya - dia merasa tidak nyaman, dan berbicara seperti yang saya minta.
Lalu saya bertukar tempat dengannya, duduk di kursi dan berbicara seolah ia adalah pasangannya sendiri. Dalam posisi tersebut, dia merasa ingin berontak, tidak ingin diajari untuk melakukan sesuatu, dan bilang 'jika anda peduli pada saya, harusnya anda memberikan saya kebebasan, daripada berusaha mengontrol saya'.
Entah kenapa ini terdengar tidak asing bagi Martin - dia pernah mendengar pasangannya berkata seperti yang dikatakannya tadi.
Lalu saya memintanya untuk duduk di dekat saya, dan bertanya tentang bagian dirinya yang ingin memberontak. Dalam teori Gestalt kami tertarik pada polaritas, dan khususnya pada polaritas yang tidak bisa dikendalikan, dan seringkali dikaitkan dengan pasangan.
Dia tidak berpikir seperti ingin memberontak - pasangannya lah yang berpikir seperti itu.
Saya bertanya padanya, jika dia benar-benar merasa bebas, hal apa yang mungkin dia lakukan jika dia ingin memberontak.
Dia mengidentifikasi bagaimana perasaannya tentang perilaku bosnya di kantor yang terkesan mengontrol dirinya, dan tidak pernah mengatakan apapun.
Jadi saya menyarankan padanya untuk duduk bersama dengan bosnya, dan mengatakan sesuatu sebagai bentuk pemberontakan pada bosnya itu. Dengan begitu, dia merasakan banyak kebebasan, dan bebannya berkurang.
Kami mengulangi hal ini dengan melakukan sejumlah skenario berbeda, dan setiap kali dia menemukan kelegaan ketika hendak mengatakan sesuatu yang terkesan memberontak - maka berlaku pepatah 'anak baik'.
Dia merasa lebih kuat dan bersemangat.
Ini baru satu langkah, dari keseluruhan sesi terapi, tapi langkah ini sudah menunjukkan bagaimana seharusnya kita memproyeksikan diri - kepada orang lain - menyimpan energi yang sebenarnya akan berguna bagi kita untuk mencari lebih banyak keseimbangan dan gairah - yang merupakan tujuan dari terapi Gestalt.





























Jumat, 10 April 2015

Case #51 - Menghadapi hantu

Leanne mengatakan kalau dia merasa sangat takut. Dia takut pada kecoa, mudah terkejut, dan sulit tidur di malam hari, takut jika ada pencuri yang masuk ke rumahnya melalui jendela, atau hantu, atau 'monster'. Dia juga takut jika monster muncul saat ia sedang berada di perahu.
Di luar daripada itu semua, ini terdengar seperti pernyataan seorang anak kecil, jadi saya bertanya hal apa yang pernah terjadi padanya semasa kecil sehingga membuatnya sampai takut seperti itu.
Dia segera menghubungkan rasa takutnya itu dengan insiden yang menimpanya saat berumur 6 tahun. Seorang anak laki-laki, yang merupakan sahabatnya, tewas tenggelam. Jasadnya ditemukan satu jam kemudian. Anak itu dibawa ke rumah Leanne, dan orang tua anak laki-laki itu memohon pada ayah Leanne, yang merupakan seorang dokter, untuk menghidupkan kembali anak mereka. Tapi ayah Leanne tidak bisa melakukannya.
Malam itu terjadi badai, dan Leanne tidur dengan penuh ketakutan. Dia lalu bermimpi buruk, yaitu bermimpi kalau dia gagal menyelamatkan anak laki-laki itu. Da mengenal anak laki-laki itu dengan baik, dan merasa sangat sedih dengan kematian anak laki-laki itu.
Jadi, sudah jelas siapa 'hantu' yang membuatnya takut.
Saya menyarankan agar ia melawan rasa takutnya itu tapi tentunya ini juga memerlukan eksperimen - situasi yang terjadi, seberapa besar ketakutan yang dirasakannya, dan kemungkinan untuk menghadapi hal tersebut secara langsung, untuk sekali dan menuntaskan semuanya.
Jadi saya mengajukan saran yaitu saya berdiri di sampingnya, menghadap ke jendela yang terbuka. dan anggota lain dalam kelompok berdiri di belakangnya untuk memberikan dukungan. Dia kemudian akan mengundang hantu dari temannya yang meninggal itu, untuk datang di hadapannya.
Dia melakukannya, tapi dia gemetaran. Saya membiarkan dia bersandar dan memeluknya dengan erat, dan meminta anggota lain dalam kelompok untuk mendekat. Saya lalu mengarahkannya untuk berbicara dengan sang 'hantu', memberitahu pada 'hantu' itu tentang apa yang dirasakannya, apa yang sudah dialaminya, dan seberapa rindu Leanne pada 'hantu' tersebut.
Dia melakukan sesuai dengan arahan saya, meskipun itu sulit. Di sisi lain,dia mengatakan kalau dia ingin bersama dengan 'hantu' tersebut.
Saya bertanya bagaimana respon sang 'hantu', dan dia bilang kalau 'hantu' tersebut tidak menginginkan hal itu. Ini adalah hal yang penting untuk Leanne; meskipun masih ada keinginan yang tertinggal di dalam dirinya tentang kematian dan keinginan untuk dekat dengan 'hantu' tersebut.
Jadi saya memberikannya dukungan untuk terus berbicara dengan 'hantu' tersebut, mengatakan perasaannya yang sebenarnya, dan benar-benar mendengarkan respon sang 'hantu'.
Saya harus mendukungnya melalui rasa takut, dan kemudian kesedihan yang dirasakannya. Saya mengarahkan dia untuk menarik nafas panjang.
Dalam teori Gestalt kami bekerja dengan 'latar' atau dasar masalah dan dengan tarikan nafas, untuk membantu orang yang terlibat tetap bisa ,merasakan pengalamannya dan mengatur tingkat emosi yang dimilikinya. Seringkali orang-orang tidak mendapat dukungan untuk melakukan hal tersebut (melawan rasa takut), terutama ketika masih muda, jadi proses ini membuat mereka bisa bersentuhan dengan pengalaman yang telah terjadi sebelumnya, tentunya dengan cara yang lebih mudah dimengerti.
Ini sangat sulit baginya - selama 30 tahun terakhir dia hidup dengan rasa takut, dan mengalami penderitaan... yang mana hal itu justru menambah ketakutannya. Jadi sulit baginya untuk bisa merasa lega, dan juga menerima dukungan serta instruksi yang saya berikan.
Setelah beberapa waktu dia menjadi sangat tenang, mampu melepaskan kepergian 'hantu' tersebut, dan kembali menjadi dirinya sepenuhnya, dia merasa lebih baik, dan merasa kalau semua rasa takutnya telah hilang.







Jumat, 03 April 2015

Case #50 - Berbicara pada bantal : membahas tentang dukungan

Mark mulai membahas beberapa topik, tapi tidak satupun yang terlihat menarik. Situasi pekerjaannya saat ini adalah sedang dalam masa transisi - dia sebelumnya bekerja dengan ayahnya, tapi kemudian berhenti. Dia punya beberapa bisnis, tapi tidak ada yang benar-benar menguntungkan. Dia sudah menikah selama tiga tahun, dan siap untuk memiliki anak. Saya memberikan berbagai macam komentar dan melakukan berbagai macam pengamatan - misalnya aliran suara yang keluar dari mulutnya.
Tampaknya tidak ada yang benar-benar menjadi masalah serius. Jadi saya bertanya tentang pernikahannya. Dia bilang tidak ada masalah, dan dia merasa bahagia dengan pernikahannya.
Selagi ini merupakan sebuah indikator yang baik, saya tertarik untuk menggali lebih dalam tentang hal ini. Dalam teori Gestalt kami selalu tertarik  untuk berpindah dari pandangan umum ke informasi yang lebih spesifik tentang suatu hal, karena dengan begitu kami bisa melakukan kontak.
Dia sulit menjawabnya. Saya bertanya tentang perasaannya, dan sekali lagi dia sulit menjelaskannya.
Jadi saya memutuskan kalau kesulitannya menjelaskan sesuatu berkaitan dengan kesulitannya dalam menguasai perasaannya.
Jadi saya menyarankan sebuah eksperimen - berkeliling dan melihat anggota lain di dalam kelompok, satu per satu, dan bagaimana perasaannya ketika melihat masing-masing dari mereka.
Dia mulai mengatakan pengalamannya pada saya, dengan cara yang cukup jelas. Jadi ternyata dia punya kemampuan untuk mengidentifikasi pengalamannya dalam menjalin suatu hubungan, tapi mungkin dia butuh dorongan dan lingkungan yang mendukung-  sesuatu yang bisa ia yakini.
Jadi saya memberikan contoh kalimat yang perlu ia katakan untuk menjelaskan pengalamannya tadi : 'Ketika saya melihat anda, saya merasa _____'.
Ini terdengar sangat sederhana, tapi penting sebagai awal yang memungkinkan dia mengatasi kesulitannya dalam mengidentifikasi perasaannya, dan sepertinya ini adalah cara yang tepat, sekali lagi untuk bagian awal. Apa yang saya lakukan adalah memintanya menjelaskan pengalamannya, yaitu tentang apa yang dia rasakan ketika melihat masing-masing dari anggota kelompok tadi, dan mengutarakannya secara langsung pada mereka. Dalam teori Gestalt, kami selalu bergerak dan bekerja dengan hal yang dipandang sebagai hubungan.
Jadi dia melakukannya dengan beberapa orang, setiap waktu, dengan artikulasi kalimat yang cukup jelas.
Sekali lagi, ini menunjukkan bahwa dia hanya perlu lingkungan yang mendukung untuk melakukan hal tersebut.
Jadi selanjutnya, saya menggunakan bantal, memposisikan bantal seolah-olah sebagai istrinya, dan memintanya untuk berbicara pada bantal tersebut, dengan kalimat yang serupa : 'ketika saya melihat ____ di dalam dirimu, saya merasa____'
Dia melakukan ini beberapa kali, dengan artikulasi kalimat yang jelas. Saya mengakui apa yang dia lakukan, memberikannya dorongan, dan mengamati bahwa dia memang punya kemampuan untuk mengidentifikasi perasaannya dan berkomunikasi dengan orang lain.
Saya berpikir dia mungkin hanya perlu berlatih dengan baik, dengan cara yang tidak memaksa. Dia setuju.
Lalu saya memintanya untuk melakukan hal serupa dengan yang dilakukannya pada bantal tadi, kali ini dengan ayahnya.
Saya menunjukkan kalau dukungan sepertinya merupakan kunci dari masalah ini, dan memintanya sekali lagi melakukan kegiatan 'berbicara dengan bantal' - pertama dengan istrinya, lalu sekarang dengan ayahnya - beritahu pada mereka, 'ketika kau melakukan ___, saya merasa ___, dan saya ingin ___ dukungan darimu'.
Ini sangat berharga baginya, membuatnya bisa melakukan klarifikasi tentang detail dari sejumlah masalah, dan dia mengatakan kalau dia merasa yakin pada akhirnya.
Ini merupakan contoh yang baik dari eksperimen yang berorientasi pada perilaku, yang menyatukan perasaan, kontak, keterbukaan, dan dukungan. Semua itu adalah elemen utama dalam teori Gestalt, dan sebuah sesi terapi seperti tadi bisa sangat berharga karena hampir terlihat seperti sebuah proses pelatihan.
Tepatnya, aspek ini juga bisa sesuai dengan pendekatan Gestalt. Yang paling utama adalah bahwa ini semua bukanlah sebuah formula, dan diterapkan pada orang tertentu saja, sesuai dengan jenis proses yang dibutuhkannya, dan pada waktu tertentu.


Sabtu, 28 Maret 2015

Case #49 - Boneka yang kaku, dan tangan yang lembut

Annabelle sedang mengalami kesusahan. Dia membawa sebuah boneka kecil bersamanya, di mana tangan boneka kayu tersebut sulit digerakkan (kaku).
'Inilah saya', dia bilang. 'Tanganku kaku, seperti zombie. Hatiku sedang bersedih.'
Die mengungkapkan bahwa orang tuanya bertengkar hebat ketika dia beranjak dewasa, dan itu membuatnya ketakutan. Saat dewasa dia merasa sangat keras hati, dan ingin mencari kelembutan. Tapi boneka tersebut justru menunjukkan seberapa besar kekakuan yang dirasakannya.
Saya mendengarkannya baik-baik, dan merasa kalau hati saya tersadar - bahwa dia memang merasa sangat sedih.
Pada waktu yang sama, saya memikirkan sesuatu, yang sepertinya kurang sopan - yaitu tentang zombie yang berjalan, dalam artian bahwa mereka terlihat lucu dan bodoh ketika berjalan.
Jadi saya berusaha terhubung dengannya dan sekaligus menunjukkan kepedulian saya, serta membagi hal gila yang saya pikirkan tadi. Saya tidak berniat untuk bersikap tidak sopan, tapi saya juga ingin melibatkan bagian dari diri saya yang lain (bagian yang berpikir tentang zombie tadi).
Dia kemudian bersedia mendengarkan hal tentang zombie ini. Saya menyarankan bahwa mungkin kita perlu memainkan permainan 'bersikap seperti zombie'.
Jadi kami berdiri berdampingan, kemudian berjalan seperti zombie - berjalan ke arah anggota lain di dalam kelompok. Kebanyakan dari mereka tertawa bersama, menikmati hal ini. Ada beberapa yang justru merasa takut, jadi kami mendekat pada mereka. Kebanyakan berpikir kalau ini adalah pengalaman yang lucu dan juga bodoh.
Annabelle duduk, dan saya duduk di depannya, lalu memperhatikannya.
Berkat eksperimen ini dia jadi lebih lembut pada orang lain, sehingga mau lebih terbuka. Dia duduk bersama dengan boneka kecil tadi, memegang dan merasakan seperti apa tangan boneka tersebut, dan mengatakan bahwa tangan boneka tersebut masih kaku... tapi, jika dia mengusap tangan boneka tersebut, mungkin tangan boneka tersebut bisa sedikit lebih leluasa digerakkan.
Jadi saya menganggap ini sebagai sebuah tanda, dan kemudian saya meraih kedua tangannya, lalu mengusapnya dengan lembut menggunakan kedua tangan saya. Dia merangkul lengan saya dengan kedua tangannya, seperti seorang anak kecil yang mencari kenyamanan.
Saya melihat ke arahnya untuk mengukur seberapa besar manfaat semua ini untuknya, dan saya bisa melihat kelembutan di dalam dirinya. Saya kemudian mengusap kedua lengannya, dan membahas tentang kelembutan yang ada pada dirinya. Saya bisa merasakan intensitas energi pada kedua tangannya. Jadi, ketika dia mengatakan kalau kedua lengannya terasa lembut, saya menaruh kedua tangan saya dengan posisi menengadah di pangkuan saya, dan membiarkannya mengusap kedua tangan saya, dan dia melakukannya secara perlahan. Saya mengatakan berapa banyak energi yang ada pada kedua tangannya. Dia terhubung begitu dalam dengan hatinya, dengan perasaannya, dan tetap melakukan kontak dengan saya selama proses terapi.
Dia mengatakan bagaimana dia menganggap kedua tangan saya sebagai orang tuanya, meskipun terpisah tapi keduanya tetap ada. Dia menyentuh masing-masing tangan saya dengan penuh kasih sayang, dan kesedihan. Lalu dia mengambil boneka kecil tadi, dan mengarahkan wajah boneka tersebut ke tiap-tiap jari saya. Lalu dia mengangkat kedua tangan boneka tersebut, dan membuatnya bersentuhan dengan kedua tangan saya.
Dia bilang, meskipun orang tua saya berpisah; saya masih bisa terhubung dengan mereka.
Momen tersebut memiliki arti yang dalam, karena kesedihannya mampu mengubah kebuntuan dan kelemahan, menjadi sifat terbuka, dan kemampuan mengalirkan perasaan. Lengannya sudah rileks, dan setiap bagian dari dirinya merasa lebih lega, dan terhubung.
Ini merupakan pengalaman yang sangat berarti baginya, begitu juga dengan saya, dan berikutnya dia merasakan kedamaian dan penyatuan yang mendalam.





Rabu, 18 Maret 2015

Case #48 - Penyihir, uang, dan penyakit

Song-li mengalami masalah kesehatan yang serius sepanjang tahun lalu. Setelah beberapa kali operasi, tidak banyak perubahan secara fisik yang terjadi, dan meskipun keadaannya sempat membaik, pada akhirnya keadaan justru memburuk kembali. Jadi aspek psikologis adalah hal yang perlu dijelaskan berikutnya. Dia sudah mengikuti berbagai macam terapi.. jadi saya berhati-hati agar terapi yang sama tidak terulang, dan saya bertanya pada secara langsung apa yang sudah pernah ia bahas. Tidak baik untuk melakukan berbagai macam pendekatan sekaligus dalam waktu yang sama, dan masalah ini membutuhkan pertimbangan secara profesional dan penuh kehati-hatian.
Jika anda pergi ke dokter, itu mungkin akan membantu anda mendapatkan opini tambahan, tapi mungkin tidak terlalu banyak - karena terlalu banyak opini akan membuat anda bingung.Tetap bekerja pada isu yang sama, dengan ahli terapi yang sama bisa menghasilkan suatu pembahasan yang mendalam, tapi 'berkeliling terlalu banyak' dapat menjadi tindakan yang kontra produktif. Jadi saya tidak ingin masuk begitu saja ke dalam masalah ini.
Saya bertanya tentang konteks - apa yang terjadi setahun yang lalu ketika dia pertama kali mengalami masalah kesehatan tersebut. Dia mengaitkan bagaimana dia membeli sejumlah kertas uang yang digunakan di Cina untuk dibakar, sebagai kegiatan untuk mengenang seseorang yang telah meninggal. Ayahnya meninggal 5 tahun sebelumnya, dan dia membeli kertas tersebut untuk mengenang ayahnya.
Ketika dia membeli kertas tersebut seorang 'penyihir' (begitu dia menyebutnya) memperingatkan dia untuk tidak membeli kertas tersebut terlalu banyak atau dia akan jatuh sakit. Dia segera mengembalikan kertas yang ia beli tersebut, tapi tidak bisa.
Tidak lama kemudian, dia jatuh sakit.
Saya bertanya tentang hubungannya dengan ayahnya. Hubungan mereka dekat, baik, dan dia terus memikirkan ayahnya setiap hari, terkadang ia juga sering mengaitkan ayahnya itu dengan elemen dalam kehidupannya, misalnya anaknya.
Mengetahui keadaan dalam kehidupan seseorang bisa menjadi hal yang penting, daripada hanya langsung masuk ke dalam isu emosional. Konteks dapat menyediakan informasi penting yang bisa membantu menentukan arah dalam terapi.
Jadi saya bertanya seberapa sering dia memikirkan sesuatu - setelah 5 tahun, saya berpikir kalau dia bisa sedikit fokus pada hal tersebut, dan menunjukkan beberapa masalah yang belum terselesaikan.
Dia benar-benar tidak bisa menjawab pertanyaan tersebut, atau bahkan benar-benar mengetahui perasaannya ketika sedang memikirkan ayahnya, meskipun tampaknya itu bisa menjadi hal positif.
Dalam sesi berikutnya ada kemungkinan untuk masuk lebih dalam menuju kesadarannya, tapi mengingat masih ada hal yang kurang jelas, saya tidak hanya akan menyelidiki, melainkan tinggal dengan masalah yang dibawanya. Dalam Gestalt, ini merupakan salah satu cara di mana kami tidak memaksa masuk melalui 'penolakan'.
Jadi saya duduk beberapa saat, memikirkan apa yang ia katakan.
Saya ingin menggunakan struktur yang sudah dia miliki - kertas uang, penyihir, dan kebiasaannya memikirkan ayahnya yang hampir menjadi obsesi.
Jadi saya mengajukan beberapa tugas untuknya - sebuah eksperimen Gestalt yang diperluas.
Saya menyarankannya membeli selembar kertas uang seperti yang dia katakan tadi. Saya mencari informasi, dan dia memiliki foto ayahnya di dalam komputernya. Jadi saya mengatakan padanya bahwa setiap hari, pada waktu yang sama, dia bisa menggunakan gunting memotong sebagian kecil dari kertas uang tersebut, membakarnya, menyalakan komputer untuk melihat foto ayahnya, lalu meminta berkat, kemudian menutup gambar tersebut.
Dalam konsep terapi singkat ini dikenal sebagai 'membuat resep untuk gejala', dan hal ini berkaitan dengan Gestalt pada bagian' teori melawan asas perubahan'.
Dia menginginkan lebih - jelas bahwa dia merasa gelisah dan terus mencari sejumlah terapi berkaitan dengan hal ini, begitu juga dengan apa yang dikatakan oleh penyihir - contohnya, jangan terlalu rakus akan sesuatu yang berharga - seperti uang.
Namun demikian, saya mencatat kegelisahannya sebagai hal yang akan dipertimbangkan untuk ke depannya.
Dia sedang mengambil cuti karena sakit, jadi saya bertanya bagaimana dia menjalani hari-harinya. Dia berada di rumah, dan menghabiskan waktu 8 jam untuk memasak, beristirahat, dan berjalan-jalan.
Saya bertanya apakah ada masalah sosial yang penting baginya, dan dia menjawab tidak.
Jadi saya menyarankannya mencari proyek layanan yang dia sukai untuk dilakukan, dan menjalankan proyek tersebut atas nama ayahnya.
Hal ini mengubah simbolisme tentang ayahnya, di mana hal tersebut menjadi batu loncatan untuk meneruskan hidup dan juga komitmen, dan tentu saja itu lebih baik daripada tenggelam dalam kesakitan, kematian, dan perpisahan. Saya juga memberikannya sejumlah hal yang positif agar dia bisa fokus sepanjang hari - sesuatu yang penting untuk 'melanjutkan hidup'.

Selasa, 10 Maret 2015

Case #47 - Akhir dari sebuah hubungan adalah sebuah awal yang baru

Pasangan ini telah mengalami masalah beberapa kali.
Hal pertama yang dikatakan oleh Rhonda dalam sesi terapi adalah 'orang tuaku bercerai, dan saya berjanji pada diri saya sendiri kalau saya tidak akan melakukan hal yang sama ketika sudah berkeluarga nantinya'. Dia benar-benar menderita. Brian berusaha merangkulnya, tapi dia justru menjauh.
Saya meminta Brian untuk menjauh dari Rhonda jadi mereka bisa melihat satu sama lain.
Brian terkejut. Dia mengatakan pada Rhonda bahwa dia pernah mendengar perkataan tersebut berulang kali, dan dia sudah berusaha keras untuk membuat perubahan selama beberapa bulan terakhir. Dia mulai menjelaskan hal tersebut... Lalu saya memintanya berhenti. Memberi penjelasan akan terlihat sebagai suatu cara untuk menghindar, jika dilihat dari perspektif Gestalt.
Saya meminta Brian untuk mengatakan pada Rhonda apa yang dirasakannya. Setelah mendapat cukup dorongan, dia akhirnya mengatakan apa yang saya minta pada Rhonda, yaitu ia merasa panik dan terbuang. Dia mulai menangis.
Rhonda terdiam sejenak. Ketika saya berbisik padanya, dia bilang pikirannya sedang kosong; hal tersebut terlalu emosional, dan dia telah kehilangan kesadarannya. Dalam Gestalt, kami tidak akan memaksa seseorang ketika hal seperti ini terjadi.
Jadi saya lebih banyak berinteraksi dengan Brian - menjelaskan bahwa Rhonda tidak bersedia melanjutkan, jadi tidak ada yang perlu dipaksakan lebih lanjut; Saya duduk bersama dengan Brian, dan membantunya tetap sadar. Saya mengerti bagaimana perasaannya, seberapa buruk situasi yang menjebaknya, dan betapa sulitnya ketika Rhonda menutup dirinya dan tidak mau terbuka padanya pada saat seperti ini dan itu membuatnya menderita.
Lalu Rhonda melihat ke arahnya, sambil menangis. Dia bilang - sesuatu terjadi dengan ibumu, dan juga mantan istrimu, saya tidak ingin melakukan hal ini padamu.
Brian menangis, dan menarik diri. Saya mendorongnya agar tetap sadar, dan melihat bahwa karena sekarang Rhonda menangis, dia jadi lebih terbuka, dan mau menerima hubungan yang terjalin pada saat itu. Ini jadi sangat sulit bagi Brian.
Brian mengatakan pada Rhonda kalau dia merasa bersalah, dia merasa sudah gagal, dan dia mulai berbicara tentang bagaimana dia ingin tetap mencoba. Tapi saya menghentikannya, karena tidak ada ruang emosional pada diri Rhonda yang ingin membicarakan tentang masa depan.
Lalu saya bertanya pada Rhonda apakah dia bisa memahami perkataan Brian. Dia terlihat tidak mengerti - jadi saya menyarankan pada Rhonda untuk mengatakan pada Brian kalau dia tidak memiliki ruang dalam dirinya untuk menerima hal tersebut - ini merupakan pernyataan emosional yang sesungguhnya yang datang dari dalam diri Rhonda.
Tentu saja hal tersebut sangat sulit diterima oleh Brian. Saya mendukungnya untuk memberi respon pada Rhonda. Respon yang diberikan oleh Rhonda tadi bukanlah untuk mengetahui kemarahan, kebencian dan kesedihannya. Jadi saya meminta Rhonda untuk memberi nama pada setiap emosi yang ada pada Brian.
Dia (Rhonda) mendengarkan, tapi kemudian berkata pada Brian, saya tidak ingin melanjutkannya, dan saya merasa seperti orang yang jahat, karena saya tahu bahwa ini sulit bagimu.
Brian hanya terdiam, menarik dirinya, dan saya bisa melihat bahwa tidak ada keterbukaan di sini. Saya menyarankan pada Brian agar ia mengatakan pada Rhonda bahwa ia tidak bisa mendengarkannya saat ini, tapi ia juga tidak tega bersikap seperti itu padanya.
Jadi saya meminta Rhonda untuk berbicara pada saya. Ini adalah sebuah teknik dalam proses terapi pasangan - untuk mendukung seseorang, jika pasangannya tidak terbuka, dengan tujuan menghilangkan tekanan selama proses terapi, dan pasangannya tersebut cukup menyaksikan.
Rhonda mengatakan bahwa dia ingin meluangkan banyak waktu untuk Brian agar bisa menerima situasi ini, dan saya mengatakan padanya bahwa menurut saya Brian mungkin tidak akan menerima hal tersebut. Brian mencintainya, dan sepertinya dia tidak akan menyerah. Ini membuatnya agak terkejut.
Jadi saya berusaha agar ia mengeluarkan lebih banyak perasaannya dan juga membuat lebih banyak pernyataan pribadi.
Tapi ini bukanlah waktu yang tepat untuk hal seperti itu - mengakui hal tersebut yang juga merupakan sebuah jalan untuk sejumlah kemungkinan di masa depan.
Jadi saya memintanya Brian mengakui bahwa dia mendengar perkataan Rhonda, dan mengatakan perasaannya pada Rhonda. Dia melakukan hal yang saya minta, dan kemudian mereka berdua menangis.
Tapi, ada sesuatu yang berubah. Di tengah kemustahilan - dan siapa yang akan tahu seperti apa masa depan - mereka telah berhasil menjalin sebuah komunikasi otentik yang mendalam. Mereka berdua telah mencapai tempat yang penuh dengan kesulitan, tapi dengan dukungan dari saya pada waktu itu, mereka mampu untuk terus maju, dan bersama-sama menghadapi tempat yang berisi rasa kehilangan dan keputusasaan.
Hasil akhirnya tidak diketahui. Tapi Gestalt fokus untuk mencapai komunikasi otentik yang mendalam; hal ini akan menjadi landasan dalam hubungan yang sesungguhnya - hal yang telah hilang sampai saat ini.

Kamis, 05 Maret 2015

Case #46 - belatung

Felicity bercerita bahwa dia mengalami mimpi buruk. Dalam Gestalt, pada dasarnya kami tidak melakukan penafsiran terhadap mimpi, tapi mimpi buruk sering dikaitkan dengan perilaku agresif; kami melihat semua aspek dalam mimpi yang berkaitan dengan orang yang bermimpi tersebut, jadi mimpi buruk berhubungan dengan sifat agresif seseorang.
Mimpi yang dialami Felicity, yang mungkin saja terjadi lagi dalam bentuk yang berbeda, adalah seperti ini :
Dia berada di ruang bawah tanah, dan sedang mencari belatung. Terdapat ratusan belatung di tempat tersebut.
Kemudian, pada adegan berikutnya, dia memuntahkan belatung - seluruh tubuhnya dipenuhi belatung. Dia berhasil menyingkirkan semua belatung itu, tapi masih ada satu yang tersisa.
Sekarang, dengan hanya melihat mimpi, anda memiliki kesempatan untuk melakukan penafsiran. Pada tingkat yang paling dasar, ruang bawah tanah adalah bagian yang memang terletak di bawah, dan belatung-belatung tersebut jelas mengacu pada kebusukan/keburukan dalam diri seseorang.
Tapi, dalam Gestalt kami tidak membahas hal ini lebih jauh.
Kami hanya akan membahas apa yang menjadi masalah saat ini, pengalaman yang dimiliki seseorang, dan hal yang dimaksud olehnya yang terbentuk berdasarkan pengalaman.
Jadi saya mengajak Felicity untuk membahas setiap peran yang ada dalam mimpinya. Sebagai belatung, dia berbicara tentang kegemukan, sifat malas, dan lemah.
Satu-satunya belatung yang tertinggal pada tubuhnya mengatakan bahwa ia juga ingin segera pergi.
Hal selanjutnya yang perlu dilakukan ada memulai memainkan peran tersebut. Jadi saya dan dia berperan sebagai belatung, yang berjalan ke sana kemari.
Saya mengatakan bahwa faktanya kita semua memiliki belatung(kebusukan/keburukan) di dalam diri kita - hal yang tidak ingin dilihat oleh orang lain.
Saya berbicara tentang belatung (kebusukan/keburukan) yang ada di dalam diri saya - sifat buruk saya yang terkadang muncul dalam keadaan tertentu, dan saya memberikan beberapa contoh padanya.
Dalam menyelesaikan suatu hal yang sulit, sangat penting bagi para ahli terapi untuk memimpin.
Awalnya ia enggan mengidentifikasi kebusukan/keburukan dalam dirinya. Saya melihat ekspresi wajahnya - seperti seorang gadis polos yang cemberut. Saya mengatakan apa yang saya lihat padanya, dan kembali meneruskan terapi.
Saya berkomentar - baik, itu bukanlah ekspresi dari seseorang yang memiliki belatung (kebusukan/keburukan) di dalam dirinya.
Ini membuatnya berhadapan dengan kepribadian yang ingin ia bangun, dan membawanya pada keadaan di mana dia ingin bersikap lebih otentik (terbuka/terus terang).
Dia menyebutkan sejumlah aspek yang tadi dianggapnya sebagai belatung, dan saya mengakui bahwa hal seperti itu memang sulit baginya. Lalu dia kembali menunjukkan ekspresi yang sama seperti tadi. Kali ini saya menunjukkan keganjilan yang terjadi, di mana seolah-olah dia berusaha mengurangi apa yang baru saja dia bagi dengan saya.
Hal ini dengan cepat membuatnya sadar bahwa dia sedang memungkiri sejumlah hal. Dalam Gestalt, kesadaran selalu berkaitan dengan kedekatan - yang akan membawa pada pengetahuan tentang diri sendiri, saat ini juga.
Saya lalu mengajak anggota lain di dalam kelompok untuk berbagi 'kebusukan/keburukan' mereka masing-masing. Hal ini semakin mengurangi rasa malu yang ada dalam diri Felicity untuk lebih terbuka/terus terang, dan menciptakan sebuah ikatan di dalam kelompok, saling berbagi rahasia dalam hal kepribadian, dan sedikit bersenang-senang selama proses terapi.

Jumat, 20 Februari 2015

Case #45 - bagaimana cara menghadapi penderitaan

Betty ingin membicarakan rasa takutnya. Dia tidak bisa mengidentifikasi seperti apa rasa takutnya, atau apa yang berhubungan dengan rasa takut tersebut.
Tapi sebelum saya fokus pada rasa takutnya, saya ingin tahu lebih banyak tentang dirinya. Saya bertanya tentang anaknya, pernikahannya, pekerjaannya. Dia sudah berhenti dari pekerjaan yang sudah ditekuninya selama 20 tahun, dan sedang berada dalam masa transisi. Kehidupan keluarganya aman dan baik-baik saja, anaknya adalah gadis yang cantik dan bertalenta, dan suaminya sangat mencintainya.
Tapi ketika saya melihat dirinya, dia tidak terlihat benar-benar bahagia. Saya bertanya apakah dia merasa bahagia, dan dia bilang, tidak. Orang lain akan mengira dia mempunyai kehidupan dan keluarga yang sempurna. Tapi ternyata itu salah.
Dai bilang - suamiku mencintaiku lebih dari saya mencintai dia. Saya baik-baik saja dengannya, tapi kami dijodohkan dan dia bukanlah tipe pria yang saya cintai. Saya bertanya tipe pria seperti apa yang ia inginkan : seorang pria yang berkarakter kuat, memiliki tujuan hidup yang jelas, dan selera yang bagus. Suaminya tidak memenuhi satu pun dari kriteria tersebut.
Ini membuat saya terkejut, dan saya perlu waktu untuk memikirkan hal tersebut. Kehidupan yang mengagumkan, tapi ada hal penting yang hilang. Saya kembali melihat kedua matanya, dan bisa melihat bahwa dia sangat menderita. Saya bertanya berapa umurnya - dia bilang 44. Saya bertanya apakah dia akan menghabiskan 44 tahun lagi bersama dengan suaminya, dia bilang, ya.
Jadi sudah jelas, dia memilih keadaan seperti sekarang. Tapi hal yang harus dia bayar atas pilihannya itu adalah ia harus kehilangan sejumlah hal mendasar dalam menjalani hubungan. Beberapa hal mendasar seperti hasrat dan sinergi tidak ada dalam hubungan yang dijalaninya. Dia sudah memilih sebuah kehidupan dengan sedikit kebahagiaan, tapi di sisi lain hal tersebut bukan merupakan sebuah kebutuhan yang mendalam.
Dalam Gestalt, kami tertarik pada pilihan, dan hal ini perlu dipahami dari pendekatan eksistensial. Kehidupan menempatkan kita dalam berbagai situasi yang berbeda, tapi kita selalu punya pilihan. Keterbatasan yang kita rasakan bukan berasal dari situasi eksternal, tapi hal itu terjadi karena kita melupakan momen yang memberikan banyak pilihan.
Pilihan juga menghasilkan konsekuensi, dan sebuah kehidupan yang pantas adalah ketika kita bertanggung jawab atas konsekuensi dari pilihan kita, daripada menyalahkan orang lain, atau menghabiskan hidup kita dengan berharap bisa menjadi orang lain.
Seperti inilah kondisi yang dihadapi Betty. Pilihannya sudah jelas, begitu juga konsekuensi yang akan dia terima. Tapi dia sangat menderita. Sesuatu harus berubah, kecuali jika dia ingin tetap seperti sekarang.
Apa yang tersedia adalah sejumlah pilihan berbeda dan strukturnya masing-masing dan dia hanya perlu memilih.
Saya menghabiskan cukup banyak waktu untuk menemaninya, melihatnya menderita, mengakui bahwa penderitaannya memang menyakitkan. Ini adalah sebuah 'ruang' dalam hubungan, di mana tidak ada hal yang berubah, tidak ada agenda/rencana, tidak ada hal yang dibahas secara fokus, dan tidak ada pengakuan. Ini juga dikenal dengan konsep 'Aku-Anda' (I-Thou).
Berikutnya, saya berpindah ke bagian pertanyaan 'yang dimungkinkan'. Untuk masuk ke bagian ini, awalnya saya akan menjelaskan beberapa 'solusi' untuk sebuah situasi yang sepertinya tidak memiliki solusi. Tapi setelah beberapa saat berkutat dengan 'ruang' tersebut, kami bisa menyusuri sejumlah pilihan dan perspektif lain.
Saya bertanya apakah suaminya memahami penderitaannya, apakah dia menunjukkan penderitaannya pada suaminya seperti yang dia lakukan pada saya. Dia bilang tidak. Jadi saya menceritakan sebuah insiden yang saya alami, di mana pasangan saya mengungkapkan penderitaannya tentang sesuatu yang memberi dampak besar pada saya. Karena suaminya mencintai dia, ini bisa menjadi awal dari perubahan.
Saya menunjukkan bahwa suaminya itu tidak akan pernah menjadi pria yang sesuai dengan tipe pria yang dia inginkan, tapi jika suaminya itu termotivasi, dia bisa sedikit mendekati kriteria tersebut. Hal ini merupakan sebuah 'bola' yang akan membuatnya bisa berkomunikasi dengan suaminya tentang dirinya yang sebenarnya dan juga kebutuhannya. Tantangannya adalah melakukan sesuatu dengan cara yang bisa membuahkan hasil positif.
Saya menyarankannya untuk meminta suaminya menatap kedua matanya selama 10 menit, tapi berbicara, dan menunjukkan penderitaannya pada suaminya itu. Setelah itu, dia bisa berkomunikasi dengan suaminya itu, tentunya dengan meminta suaminya berubah sedikit demi sedikit, di mana perubahan itu sangat berarti untuknya (Betty).
Tapi ini bukanlah solusi yang diperlukan untuk mengatasi kehidupannya yang tidak bahagia. Faktanya, dia berada dalam situasi di mana kebutuhannya tidak terpenuhi. Jadi saya menyarankannya untuk mengeksplor kreativitas dan melatih hal spiritual dalam dirinya. Hal tersebut bisa membantunya menemukan inti dari kebahagiaan yang tidak bergantung pada lingkungan sekitarnya.
Menyarankan hal seperti di atas sebagai solusi yang perlu diingat bukanlah hal yang ingin didukung oleh teori Gestalt. Tapi dalam konteks hubungan yang mendalam di mana seseorang mengalami kebuntuan, kemungkinan-kemungkinan di atas bisa sangat berarti bagi orang tersebut, dan ada sebuah motivasi mendasar yang membuatnya mau bergerak ke arah tersebut. Jika terdapat sebuah ketertarikan, maka seseorang bisa ditolong dengan dukungan secara langsung - yaitu sebuah percakapan tentang bagaimana suatu hal terjadi, dan apa saja pilihan yang ada.

Jumat, 13 Februari 2015

Case #44 - Kepompong, dan kelahiran kembali

Nicole jelas terlihat tertekan. Dia membicarakan tentang mimpi yang dialaminya, berkaitan dengan gambaran sebuah kepompong, di mana dia ragu untuk keluar dari kepompong tersebut, tidak mengetahui apakah ia akan berubah, atau mati dalam kepompong tersebut.
Saya menjadikan gambaran kepompong tersebut sebagai dasar. Saya menyarankan sebuah eksperimen - terkadang kita tidak perlu memahami seluruh isi masalah secara detail, tapi hanya perlu berdasarkan pada sebuah metafor (perumpamaan) yang kuat dan jelas yang diberikan oleh klien. Dalam kasus ini, jelas terdapat sebuah metafor (perumpamaan) transformatif, yang berkaitan secara langsung dengan terapi, dan mengandung keinginan akan perubahan serta ketakutan akan perubahan. Eksperimen Gestalt juga disebut 'pertolongan yang aman', jadi ini adalah sebuah keseimbangan yang selalu kami perjuangkan - membantu klien melangkah maju dengan hasrat untuk hidup, dan pada waktu yang sama, mencari jalan yang aman untuk mencoba sesuatu yang baru.
Jadi saya mengajak setengah lusin anggota kelompok untuk mengelilinginya sebagai kepompong. Segera, dia mulai menangis, dan tersungkur ke bawah. Saya memberi tanda pada anggota kelompok untuk duduk di sekitarnya. Saya berkata padanya agar ia tidak menarik diri, dan melakukan kontak mata dengan mereka. Sebaliknya, seseorang bisa saja menarik diri dari lingkungan dan berusaha keluar dari suatu hubungan yang terjalin. Jika kasusnya seperti itu, emosi dalam diri orang tersebut hanya akan terus berputar di tempat yang sama tanpa ada kemajuan.
Ketika dia menangis dan tersungkur tadi, dia melihat ke arah salah satu wanita di dalam kelompok dan mengatakan 'saya tidak menyukaimu'. Tapi hal ini tidak benar-benar tentang wanita tersebut - karena wanita itu mengingatkannya pada ibunya. Jadi saya memintanya untuk berbicara pada wanita itu secara langsung, dan mengatakan apa yang ingin dia katakan.
'Kenapa anda membuang saya' tanya Nicole. Dalam Gestalt kami mempertimbangkan pertanyaan sebagai hal yang tidak banyak membantu, dan meminta agar pertanyaan tersebut dirubah menjadi pernyataan.
Di luar dari hal ini, Nicole membuat pernyataan - tentang rasa sakit yang ia alami ketika dibuang oleh ibunya. Sekali lagi, saya tidak perlu tahu hal tersebut secara detail untuk mengatasi masalahnya. Dia sedang mengikuti proses, dan itu sudah cukup.
Dukungan sangatlah penting di sini, untuk membuatnya merasa tertolong ketika mentalnya jatuh.
Akhirnya, dia merasa sangat lelah, dan hanya ingin berbaring.
Jadi saya menyuruhnya berbaring pada wanita yang merepresentasikan ibunya tadi, dan membiarkannya tertidur.
Ketika dia terbangun 10 menit kemudian, dia merasa terlahir kembali, di mana kekosongan dan rasa sakit yang sebelumnya ada di dalam hatinya kini tergantikan oleh kehangatan dan keinginan untuk menjalin hubungan.

Senin, 02 Februari 2015

Case #43 - Suara beracun ibu

Theresa sudah mengundurkan diri dari pekerjaan tetapnya untuk merintis usaha pribadinya. 'Untuk Perubahan' yang sudah menjadi alasannya.
Tapi dia merasa sangat khawatir sepanjang waktu - kecuali saat ia tahu bahwa sesuatu memang akan gagal. Saat ia meraih kesuksesan, ia merasa cemas hingga saat ia kesuksesannya sudah tercapai. Kecemasan selalu membayangi kehidupan pribadinya.
Dia tidak tau darimana kecemasan itu datang dan apa yang harus dia lakukan berkaitan dengan kecemasan itu.
Menurut saya, sesuatu perlu untuk dikontrol untuk tujuan yang benar. Saya bertanya tentang konteks kecemasannya. Kami mengusahakan untuk membuat ibunya tidak terlalu banyak mengaturnya.
Saat berbicara mengenai hal ini, dia sakit kepala. Hal ini menjadi jelas untuk saya bahwa ibunya 'ada di kepalanya'. Jadi saya memintanya untuk duduk bersama, dan berbicara kepadanya. Ini adalah percobaan Gestalt klasik - untuk dialog intrapsikis dan membuat mereka jelas.
Saya memintanya untuk mengatakan sesuatu kepada ibunya, dan bertukar tempat - duduk di tempat 'ibu'-nya, dan memberikan respon.
Saya agak terkejut mendengar kata-kata yang dikatakan ibunya. Sangat memalukan dan bahkan lebih buruk - sebagai contoh membuat Theresa merasa 'jelek', tidak seperti saudarinya yang cantik; mengatakan bahwa ia adalah orang yang jahat; dan ibunya juga mengatakan bahwa sebenarnya ia tidak menginginkan anak, ia hanya menganggapnya sebagai tugas, dan ngomong-ngomong, sebenarnya ia menginginkan anak laki-laki.
Ini bukan hanya pola asuh yang buruk. Ini layak disebut 'pola asuh yang beracun'. Ini bukanlah percakapan yang bisa diterima.
Saya menyarankan agar ibunya berhenti berbicara kepada Theresa, dan saya ingin 'mewawancarai' ibunya untuk mencoba memahaminya lebih dalam.
Saya melakukannya... dan ibunya memberikan jawaban yang menarik, mengonfirmasi 'diagnosis' di atas. Dia melihat Theresa sebagai beban dan dia hanya tertarik pada anak-anak yang membuatnya terlihat baik. Theresa sekarang sudah sukses dalam bidang finansial, itulah yang membuat ibunya terlihat baik, jadi dia sudah tidak terganggu lagi karenanya.
Sekarang... kamu mungkin berkata, semua ini hanyalah proyeksi Theresa. Tapi dalam percakapan ini, kalimat-kalimat yang dikatakan ibu Theresa kepada Theresa adalah kata-kata yang biasa dia gunakan untuknya.
Intinya adalah jangan mempersulit ibunya - Theresa jelas memiliki pergumulannya sendiri. Tapi pada kenyataannya merendahkan salah satu anak akan menjadi racun... begitu juga menurunkan rasa percaya diri anak sehingga kecemasannya meningkat.
Jadi saya meminta Theresa untuk berbicara kepada ibunya, dengan batasan yang jelas. Dia memulai percakapan dengan mengatakan 'tolong jangan...'. Saya memotong pembicaraannya... saya merasa ibunya masih mencampuri sedikit unsur pembicaraannya.
Saya memintanya untuk menyusun ulang kata-katanya yang murni dari dia sendiri... 'Saya tidak akan menerima....'. Hal ini memperjelas batasan - sesuatu yang menjadi fokus penting dalam Gestalt.
Membuat beberapa pernyataan di atas akan menjadi sangat diperlukan. Theresa butuh pertolongan untuk memformulasikan kalimat-kalimat tersebut. Sesudah itu, Theresa merasa lebih bebas untuk menghentikan suara ibunya yang terngiang di kepalanya yang dapat menurunkan kepercayaan dirinya.
Hal ini membuktikan manfaat dari eksperimen Gestalt klasik, membawa dialog internal yang menyakitkan keluar dapat memberikan dukungan yang diperlukan untuk perubahan.


Selasa, 20 Januari 2015

Case #42 - Aman dan Tidak Aman

Yasmin baru saja bercerai. Dia berkata bahwa dia ingin menjadi dewasa dan tinggal terpisah dari orang tuanya. Matanya berkaca-kaca, saya mengamati dan mencatat sambil ia menceritakan berbagai hal tentang dia dengan syal berwarna yang melingkari lehernya.
Yasmin berkata - 'Saya merasa aman dengan anda'. Saya menjawab - 'dalam beberapa keadaan, itu adalah sebuah proyeksi, karena saya adalah saya - saya merasa aman dalam segala keadaan, dan pada beberapa keadaan saya  akan merindukan anda dan oleh karena itu tidak terlalu aman". Dia merasa ini kurang enak untuk didengar, hal ini mengingatkannya pada kesulitannya dengan ayahnya, dan dia perlu untuk mengklarifikasi batas dengan ayahnya ketika dia merasa bingung dan tidak mendapatkan kejelasan.
Dia berkata dia merasa dihargai oleh saya... dan itu adalah sesuatu yang dia butuhkan. Dia bercerita tentang kesulitannya yang dilihat sebagai individu yang terpisah dari orang tuanya, dan kesulitannya di masa lalu dengan orang tuanya yang hanya menyayanginya saat kondisi tertentu, sebagai gadis baik.
Saya duduk bersamanya, saya mengakui saya dapat melihat sisi kekanak-kanakan dalam dirinya, ingin diterima, ingin didukung dan ingin diperhatikan; pada saat yang bersamaan, sisi dewasa dalam dirinya ingin dan butuh untuk dihormati, mencari jati diri untuk menjadi dirinya sendiri.
Dua sisi ini sudah bergerak secara mendalam untuknya, untuk dilihat dan untuk dilakukan pada waktu yang sama. Ini adalah salah satu momen yang berkaitan dengan konsep Aku-Anda (I-thou). Saya berbicara tentang bagaimana dalam tempat ini di mana saya merasa nyaman, tidak tertekan dan merasa ada, saya memang bisa menciptakan kondisi yang terasa aman untuknya sehingga ia dapat merasa ada, didukung dan sebagainya - mendorong untuk pindah ke kehidupannya sendiri sehingga kita dapat bertemu sebagai dua orang yang setara.
Hal ini membuatnya terombang-ambing dalam segala hal. Saya berbicara kepadanya sebagai orang dewasa, mengetahui batasan antara kita berdua, dan  menghubungkannya sebagai dua orang yang sama-sama mencari. Lalu saya memintanya untuk berbicara dari sisi anak, untuk mengetahui apa yang dia inginkan dari saya.
Dia berkata bahwa hal yang dia inginkan dari ayahnya adalah pengakuan bahwa dia penting untuk ayahnya. Saya berkata bahwa saya senang dapat berganti menjadi 'mode' ayah - saya juga memiliki anak perempuan...dan saya dapat berbicara kepadanya. Jadi, saya berbicara 'sebagai' ayahnya, menjelaskan kepadanya bahwa ia sangat penting untuk saya.
Kemudian dia ingin mendengar bahwa ia disayangi lebih dari apapun. Saya mengatakan hal itu berulang-ulang, meskipun saya mungkin tidak setuju dengan pilihan yang sudah ia buat, bahkan tidak seperti bagian dari dirinya bahwa dasar fundamental dari sebuah hubungan kekeluargaan adalah hubungan cinta.
Dalam hal ini, saya bisa merespon kebutuhan mendalam yang ia cari di tempat ini. Berdasarkan prinsip alami dari proses terapi, saya sebenarnya bukanlah ayahnya, tapi dampaknya hampir sama.
Ini adalah hasil dari pembangunan kekuatan dan relasi mendalam dalam proses terapi, yang di dalamnya mengizinkan penggunaan kalimat khusus untuk  pasien demi mendapatkan efek yang transformatif.
Dia merasa lebih lepas dan mampu untuk membawa sisi dewasa dan anak-anaknya secara bersamaan dalam dirinya.

Selasa, 13 Januari 2015

Case #41 - Klien yang mengganggu

Francis batuk dengan gaya yang membuat saya sangat kesal. Dia datang untuk bekerja dan saya tidak tahan - saya berkata, 'baiklah, kamu benar-benar menarik perhatian saya dengan batukmu.' Dia berkata 'ya, dia (batuk) ingin mengganggu orang'. Saya membalas 'baiklah saya terganggu dengan batukmu itu'.
Jadi kami menyelidiki aspek "mengganggu'. Saya menjelaskan bahwa ada banyak cara positif untuk mengganggu orang, sebagai contoh: komedian. Dan revolusioner. Dan orang yang mengganggu status quo dalam sebuah grup-mereka pun dibutuhkan. Saya ingin menjelaskan 'mengganggu' dengan cara lain, untuk memperluas akalnya berdasarkan beberapa pilihan yang tersedia untuknya.
Saya mengajaknya untuk 'mengganggu' beberapa orang dalam sebuah grup. Dia mencubit pipi seseorang dan kemudian dia berbaring di kaki orang lain.
Ini adalah aksi lucu yang ia perlihatkan secara spontan, dan segera memberikan dia akal untuk 'mengganggu' dengan cara yang berbeda-beda.
Saya menanyakan tentang keadaannya - yang mengganggu dalam keluarganya. Ia berkata bahwa ia baru saja mengetahui bahwa ibunya memiliki selingkuhan. Setelah saya telusuri lebih dalam, ternyata ayahnya juga telah melakukan perselingkuhan selama beberapa tahun.
Ini jelas mengganggunya, tapi saya tidak mau terlalu banyak mencampuri urusan tentang apa yang orang tuanya lakukan. Dia berkata bahwa dia merasa bersalah... ibunya berselingkuh karena salahnya, karena ia pindah dari rumah. Saya berkata, "baiklah, perbuatan ibumu bukanlah tanggung jawabmu."
Saya ingin kembali terfokus kepada dia. Jadi saya berkata, "kamu menatap saya dengan sangat fokus - sekarang kamu mendapatkan perhatian saya". Dia berkata bahwa ada sesuatu yang hilang saat ia tumbuh dewasa - orang tuanya sangat sibuk dengan masalah dan konflik mereka masing-masing sehingga ia tidak mendapatkan perhatian yang cukup. Semakin dia melakukannya, hal itu semakin reaktif. Dia ingin mendapatkan perhatian penuh kasih, bukan perhatian yang sekedarnya. Saya menyimpulkan bahwa, perhatian yang negatif untuk anak-anak itu lebih baik daripada tidak ada perhatian sama sekali... Dengan melakukan hal ini, saya mengakui bahwa dimanapun ada pilihan untuk menjadi 'mengganggu' dalam kehidupan dewasanya untuk mendapatkan perhatian, bahkan jika perhatian yang ia dapatkan bukan perhatian yang baik.
Saya memintanya untuk memperhatikan di awal apa yang dapat menarik perhatian saya, dan perhatian grup. Dia  mencatat perubahan kecil dalam perhatian kelompok - beberapa orang merasa terganggu. Saya bisa melihat bagaimana dia membiasakan diri dengan perhatian yang langsung dan dinamis dari grup.
Jadi, saya berkata "Oke, saya ingin kamu benar-benar hadir dengan perhatian yang saya berikan sekarang". Kami duduk untuk sementara. Saya memberitahu bahwa saya merasa datar... biasanya hal ini terjadi pada saya, eksperimen kreatif, berwawasan, sadar. Saya merasa sangat datar dengan dia, seperti sebuah tanah kosong.
Jadi saya melaporkan itu dan dia berkata 'ya', dia mendapatkan umpan balik dari suaminya dan yang lainnya... dan dia juga merasa datar.
Jadi saya mengakui ruang yang kami bagi bersama ini, dalam sebuah momen Aku-Anda (I-thou). Momen ini adalah adalah momen keintiman dan hubungan dipahami dengan penuh perasaan. Tapi kualitas dari apa yang dibagi di sini adalah salah satu kekurangannya. Saya berkata, "ini sulit untuk saya, saya kehilangan semua kreativitas saya, saya tidak terbiasa seperti ini". Dia terpacu - menyukai kreativitas kata.
Dia berkata, "Aku ingin melakukan sesuatu yang berani dan dapat mengganggu anda". Saya memintanya untuk meneruskannya. Dia mencium pipi saya. Saya berkata, "Ah, sebuah cipratan warna".
Itu adalah sebuah momen kontak yang jelas, dalam konteks berbagi secara mendalam. Hasilnya, ada perubahan yang signifikan di dalam dirinya, ada sesuatu yang terbebaskan.
Ini adalah hasil proses non-linear dengan mengikuti alur kesadaran sebagai bagian di antara kita- tema perhatian dan gangguan. Di Gestalt kami tidak sepenuhnya bekerja secara linear/ tujuan difokuskan seperti aliran sungai, bergerak seperti saat ini, membenamkan diri kami ke dalam fenomena klien, dan memberi tahu respon kami. Hasil akhir adalah penyatuan yang disebut sebagai perwujudan wawasan.

Senin, 05 Januari 2015

Case #40 - Butuh dukungan, butuh kebebasan

Martha sedang menangis, dan dia menggigit bibirnya. Saya mengamatinya dan dia berkata bahwa dia sedang mencoba mengendalikan perasaannya. Saya membujuknya dan kemudian air matanya mengalir semakin deras.
Dia menceritakan kisahnya, kisah yang panjang dan menyakitkan yang dipenuhi air mata. Ayahnya bekerja di luar kota. Ibunya, saudarinya dan dia sendiri pindah ke kota kecil selama ayahnya bekerja, dan mereka tinggal di rumah orang tua ibunya. Tapi, kakeknya sangat galak kepada mereka... jika anak-anak ribut, dia mengancam akan mengusir mereka dari rumah, dan terkadang menaruh kopor mereka di luar. Sebelumnya, saudarinya sudah tinggal bersama eyang  mereka, dan kapanpun dia dan ibunya hendak mengunjungi saudarinya, eyangnya akan mencari-cari kesalahan Martha dan dan mempermainkan Martha dan adiknya.
Akhirnya ibunya keluar dari rumah itu, dan pindah ke rumahnya sendiri. Tapi ibunya adalah wanita yang cantik, dan terkadang seorang pria dari toko tempat ibunya bekerja hendak datang ke rumah mencari ibunya. Ibunya tidak ingin mereka datang, namun pada suatu hari, ibunya memperbolehkan pria itu masuk dan sebuah perselingkuhan pun dimulai. Martha selalu ketakutan ketika pria itu datang ke rumah.
Ketika perselingkuhan itu terungkap, ibunya dipermalukan di depan umum di tempat mereka tinggal. Dan Martha pun diejek oleh teman-temannya di sekolah. Lalu ayahnya kembali, dan eyang mereka memukul ibu mereka...kejadian traumatik itu terus berlanjut.
Ini adalah kisah yang dipenuhi luka dan penderitaan. Selama Martha bercerita ia menggenggam tangan saya dengan erat. Kami duduk sesaat sementara ia melepaskan bebannya.
Ada banyak kisah dalam psikoterapi. Beberapa di antaranya hari tua, kematian, kejadian berulang, ketidakberdayaan, dan mungkin memperoleh simpati. Kisah-kisah itu perlu diceritakan.
Tapi kisah ini hidup, sudah lama  terpendam dan menunggu selama 30 tahun untuk diceritakan, dan pada saat yang tepat kisah ini pun terkuak, mengalir dan bersatu padu seiring dengan berjalannya waktu.
Setelah Ia tenang, saya melepaskan tangannya dan tinggal di sampingnya.
Martha berkata bahwa ia melihat cahaya. Keakraban sudah terjalin antara dia, ibunya dan saudarinya, meskipun hanya berbekal roti dan kacang untuk dimakan. Dan juga para mantan kekasihnya yang selalu mencintai dan mendukungnya di tengah cobaan berat yang harus dilalui keluarganya.
Dukungan juga ia peroleh dari suaminya, yang sangat dekat dengannya, dan mereka sudah lama saling mencintai. Semuanya berjalan dengan baik. Setelah 20 tahun, saat anak mereka sedang bertumbuh, Martha tidak tertarik lagi pada tempat kerjanya yang memberikannya perlindungan ketika ia keluar dari drama keluarga yang menyakitkan.
Martha mencari jalan baru, untuk pertumbuhan pribadi dan untuk perubahan karir. Tapi suaminya melarangnya. Hubungan mereka berjalan dengan baik karena Martha membutuhkan dukungan dan suaminya memberikannya. Tapi sekarang Martha butuh kebebasan, dan suaminya tetap mengekangnya.
Saya menunjukkan sesuatu yang berhubungan dengan sesi terapi yang sedang berlangsung. Martha membutuhkan saya selama melewati masa trauma. Tapi, akhirnya, saya bisa melepaskannya, dan Martha membutuhkan saya untuk berada di sampingnya bukan untuk mengekangnya lagi.
Saya menguraikan kepada Martha kalimat apa saja yang bisa ia siapkan untuk suaminya, membantu suaminya mengerti dan mampu untuk menerima kenyataan bahwa Martha butuh kebebasan, dan mungkin membantu suaminya untuk tidak khawatir. Pada waktunya, hal itu akan memberikan dukungan yang ia butuhkan dari suaminya - di mana suaminya akan merasa nyaman bersama dengannya.
Pada sesi ini, Martha sudah bisa mengerti bagaimana cara untuk maju dengan kedewasaan dan perbedaannya, sesuai dengan perubahan terjadi dalam hubungannya dan posisinya di dalam kehidupan.

© Lifeworks 2012

Contact: admin@learngestalt.com

Who is this blog for?

These case examples are for therapists, students and those working in the helping professions. The purpose is to show how the Gestalt approach works in practice, linking theory with clinical challenges.

Because this is aimed at a professional audience, the blog is available by subscription. Please enter your email address to receive free blog updates every time a new entry is added.

Gestalt therapy sessions

For personal therapy with me: www.qualityonlinetherapy.com

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

© Lifeworks 2012

Contact: admin@learngestalt.com

Bahasa:

HOME

Informed Consent & Rates

Gestalt Therapy Defined

PAYMENTS

OTHER STUFF

Links

Book:Advice for Men about Women

BLOGS

English

Bahasa

Čeština

Deutsch

Español

Français

Greek ελληνικά

Hindi हिंदी

Magyar

Melayu

Italiano

Korean한국의

Polski

Português

Română

Russian Русский

Serbian српски

Chinese 中文

Japanese 日本語

Arabic العربية

English Bahasa České Deutsch Español Filipino Français ελληνικά हिंदी Magyar Melayu Italiano 한국의 Polski Português Română Русский српски 中文 日本語 العربية

If you are interested in following my travels/adventures in the course of my teaching work around the world, feel free to follow my Facebook Page!

Can you translate into Bahasa? I am looking for volunteers who would like to continue to make this translation available. Please contact me if you are interested.

vinaysmile

I publish this blog twice a week. It is translated into multiple languages. You are welcome to subscribe

logosm1

Interested in Gestalt Therapy training?

Contact Us

Links

Career Decision Coaching

Here

and here

Lifeworks

Gestalt training and much more

http://www.depth.net.au

For Men

Here is a dedicated site for my book Understanding the Woman in Your Life

http://www.manlovesawoman.com

The Unvirtues

A site dedicated to this novel approach to the dynamics of self interest in relationship

http://www.unvirtues.com

Learn Gestalt

A site with Gestalt training professional development videos, available for CE points

http://www.learngestalt.com

We help people live more authentically

Want more? See the Archives column here

Gestalt therapy demonstration sessions

Touching pain and anger: https://youtu.be/3r-lsBhfzqY (40m)

Permission to feel: https://youtu.be/2rSNpLBAqj0 (54m)

Marriage after 50: https://youtu.be/JRb1mhmtIVQ (1h 17m)

Serafina - Angel wings: https://youtu.be/iY_FeviFRGQ (45m)

Barb Wire Tattoo: https://youtu.be/WlA9Xfgv6NM (37m)

A natural empath; vibrating with joy: https://youtu.be/tZCHRUrjJ7Y (39m)

Dealing with a metal spider: https://youtu.be/3Z9905IhYBA (51m)

Interactive group: https://youtu.be/G0DVb81X2tY (1h 57m)